it-swarm-id.com

Apa solusi virtualisasi yang paling ramah?

Saya ingin bereksperimen dengan virtualisasi di Ubuntu 10.04 dan telah menemukan daftar nama-nama yang mudah-mudahan relevan berikut: Xen, OpenVZ, KVM, Vservers, EC2, dan Solaris Zone, meskipun ini hanya daftar sampel dan pertanyaannya tidak eksklusif untuk ini.

Dari pengalaman komunitas, solusi virtualisasi apa yang harus saya gunakan di Ubuntu untuk belajar? Faktor-faktornya adalah kemudahan pengaturan, kemudahan penggunaan. Stabilitas juga penting. Sekunder adalah masalah penggunaan memori dan kinerja.

Apa yang ingin saya virtualisasikan? Yah, hampir semua perangkat lunak yang dipilih akan memungkinkan, di bawah bendera percobaan.

11
John K

Saya akan merekomendasikan VirtualBox, jika Anda baru memulai. (apt-get install virtualbox-ose) Ini dimaksudkan untuk menjalankan mesin virtual pada komputer desktop (atau laptop), sehingga Anda dapat menggunakan komputer virtual (tamu) dan komputer nyata (Host) secara bersamaan. Ini memberi Anda GUI Bagus yang dapat Anda gunakan untuk membuat mesin virtual dan mengubah pengaturannya. Anda dapat memulai dan menghentikan mesin virtual, sehingga jika Anda membutuhkan kekuatan pemrosesan ekstra untuk beberapa tugas yang Anda jalankan di Host, tamu tidak perlu menghalangi.

Nama yang Anda berikan dalam pertanyaan Anda lebih tinggi, saya pikir. Mereka adalah jenis hal yang saya dengar sehubungan dengan perusahaan virtual private server (VPS), yang merupakan perusahaan web hosting yang menggunakan virtualisasi untuk menyediakan beberapa orang dengan server menggunakan satu komputer fisik. Mereka mungkin agak lebih rumit untuk diatur dan dipelihara, dan biasanya ketika Anda menggunakan sesuatu seperti Xen, komputer Host tidak dimaksudkan untuk melakukan banyak hal selain berfungsi sebagai "basis" untuk VPS.

16
David Z

VirtualBox mungkin yang paling ramah jika Anda hanya perlu menjalankan 1 atau 2 VM pada satu waktu.

Jika Anda perlu menjalankan banyak lingkungan Linux yang berbeda secara bersamaan (10 atau lebih per Host) maka OpenVZ adalah cara untuk melakukannya. Ini seperti chroot tetapi menyediakan lingkungan Linux (wadah) yang sepenuhnya terisolasi dengan kemampuan untuk mengontrol sumber daya, melakukan pemeriksaan, dan migrasi langsung. Saya sudah menggunakannya selama lebih dari 2 tahun untuk berbagai tugas sysadmin di tempat kerja (pusat Bioinformatika 400 pengguna di universitas besar).

OpenVZ hampir tidak memiliki overhead. Ini adalah satu-satunya dari jenisnya (virtualisasi tingkat sistem operasi). Ia menangani dengan baik aplikasi Linux dengan proporsi apa pun dari web-proxy-balik ke sistem pencadangan intensif I/O yang memproses 30TB sehari. Memiliki 30 atau lebih kontainer per server adalah normal. Keuntungan besar lainnya adalah dari perangkat keras (setara dengan Dom0 di Xen) Anda memiliki semua sistem file dari wadah Linux yang dipasang secara langsung - tidak diperlukan NFS. Juga, Anda dapat melihat semua proses wadah Linux Anda dari simpul kepala dengan kemampuan untuk strace, membunuh, dll ...

Anda dapat dengan aman mendelegasikan wadah dengan akses ssh ke teman Anda dan membiarkannya menjadi root.

Anda harus merasa nyaman dengan Linux dan baris perintah. Mampu mengedit skrip start-up akan sangat membantu (dengan cepat memberi Anda banyak kontrol). Untuk pengaturan lebih lanjut, mungkin perlu mempelajari beberapa jaringan.

3

Terlepas dari Virtualbox, KVM bersama dengan virt-manager sebagai ujung depan adalah solusi virtualisasi yang cukup bagus dalam pengalaman saya.

3
LFC_fan

Jika Anda bermaksud menggunakan Host (komputer tempat Anda menginstal VM-software) untuk hal lain selain berada di VM-Host maka Anda harus tetap menggunakan VirtualBot dan qemu (atau vmware jika Anda suka membakar uang kebebasan).

Saya dapat merekomendasikan untuk melihat qem ( install ), ini agak sulit untuk diatur (afaik tidak ada gui-tools yang benar-benar berfungsi dengan baik) karena ini adalah commandline alat. Tetapi salah satu fitur utama qem adalah Anda dapat meniru target CPU lain yang Anda aktifkan. Saya sering menggunakannya untuk mem-boot-root-image untuk ponsel saya (yang berlaku adalah komputer 500MHz ARM yang menjalankan Maemo Linux.)

Ketika qem berjalan pada x86-64 ia dapat menggunakan KVM untuk x86-6 4, ketika pada ia32 dapat menggunakan KVM on ia32 , ketika on PPC 44 ia dapat menggunakan KVM untuk PPC 44 dll ..

1
LassePoulsen

Saya memiliki pengalaman yang sangat baik dengan VMWare Player. Ia melakukan dua hal dengan baik - menjalankan gambar virtual, dan secara otomatis mengintegrasikan dirinya dengan lingkungan Host.

Saya sudah menginstal VirtualBox dan VMware workstation pada HP EliteBook 8530 saya. Saya kadang-kadang mengalami pembekuan dengan VirtualBox, tetapi tidak pada VMware workstation. Saya sudah mencoba mengatakan pada diri sendiri bahwa itu adalah bug yang tidak jelas, tetapi ini terjadi pada 10,04 dan 10,10, jadi saya tidak yakin itu ... Saya sudah mencoba untuk mengumpulkan info, tetapi tidak berhasil.

Yang mengatakan, saya akan tetap dengan VMware Workstation jika Anda dapat mengapungkan koin untuk membelinya. Jika Anda tidak bisa, bersiaplah untuk beberapa perilaku aneh dari VB.

-C

1
C.J. Steele