it-swarm-id.com

Apa manfaat RDFa?

Saya telah melihat beberapa blog dll tentang teknologi baru ini: RFDa, tetapi apakah ada manfaatnya menggunakannya sekarang. Dari apa yang saya mengerti, ini terutama digunakan oleh mesin pencari dan perayap lainnya, tetapi apakah Google, Bing dan yang lainnya sudah mengimplementasikannya? Akan memberikan peringkat yang lebih baik di halaman mereka jika saya menggunakannya, atau hanya akan membuat hasil saya lebih banyak data diperkaya?

8
googletorp

Melihat ikhtisar , satu hal yang menonjol adalah bahwa RDFA hanya berlaku untuk XHTML 1.1 sejauh validasi berjalan, sedangkan ada dorongan besar untuk menyelesaikan HTML5/CSS3 dan mengeluarkannya dalam produksi.

Mengutip ikhtisar:

Sampai saat ini, karena XHTML dapat diperpanjang sementara HTML tidak, RDFa hanya ditentukan untuk XHTML 1.1. Penerbit web dapat menggunakan marka RDFa di dalam HTML4: desain RDFa mengantisipasi kasus penggunaan ini, dan sebagian besar parser RDFa akan mengenali atribut RDFa dalam versi HTML apa pun. Penulis mengetahui tidak ada browser Web yang digunakan yang akan gagal menyajikan dokumen HTML sebagaimana dimaksud setelah menambahkan markup RDFa ke dokumen. Namun, penerbit harus menyadari bahwa RDFa tidak akan divalidasi dalam HTML4 saat ini. Atribut RDFa divalidasi dalam XHTML, menggunakan XHTML1.1 + RDFa DTD.

Kami dapat berasumsi bahwa HTML5 akan serupa dengan RDFA yang tidak akan memvalidasi, tetapi mungkin tidak akan memecah dokumen di browser yang dikenal dan populer . Itu membuatku sedikit takut ketika mempertimbangkan perangkat seluler.

Saya tidak berpikir itu akan menyakiti Anda, tetapi tidak ada pengganti untuk memastikan bahwa semantik dokumen Anda terstruktur dengan baik (yaitu menggunakan tag heading dengan tepat), yang biasanya menghasilkan teks/heading yang tepat yang muncul di hasil.

Area di mana saya melihatnya paling berguna adalah menggambarkan hubungan tautan ke konsepnya, seperti contoh 'lisensi' yang diberikan dalam ikhtisar. Sangat mungkin bahwa seseorang menginginkan hasil yang hanya ditawarkan di bawah lisensi CC-BY-SA, atau mungkin varian lain.

Saya tidak berpikir saya ingin menetapkan heading menjadi apa pun kecuali itu, terutama ketika tag meta ada untuk menyatakan penulis/dll. Khas:

  • Ide utama
  • Teks
  • Ide yang mendukung
  • Teks
  • Ide Pendukung Ide Pendukung
  • Teks
  • ...

... menawarkan mesin pencari cara yang sangat mudah untuk memahami garis besar dokumen apa pun. Jadi, seperti yang ditunjukkan dalam contoh, pemetaan ulang 'h3' untuk menunjukkan penulis mungkin konyol, tetapi mengaitkan hubungan tautan sebagai 'penulis-nama-artikel' mungkin menarik, mirip dengan konsep 'lisensi' .

Saya tidak tahu siapa pun yang benar-benar menerapkannya, jadi saya tidak yakin berhasil dalam skenario mana pun. Namun, saya tidak berpikir itu akan (secara signifikan) membantu peringkat Anda lebih dari dokumen terstruktur dengan baik. Kebaruannya, setidaknya bagi saya adalah kemampuan untuk menemukan hal-hal yang sangat spesifik, seperti semua dokumen yang ditulis oleh "Joe Q Smith", misalnya.

Apa yang tidak akan saya lakukan adalah mendefinisikan ulang bobot yang diberikan oleh setiap tag yang diberikan saat menentukan struktur dokumen.

Dan, saya tidak bisa menolak - ini adalah satu lagi alasan mengapa orang harus menghindari parsing HTML dengan regex :)

4
Tim Post

Manfaatnya banyak; tetapi mungkin tidak cocok dengan masalah yang sama yang sedang Anda pecahkan.

Ambil contoh kasus penggunaan sederhana dari Toko online yang menjual Musik. Ini akan menghasilkan banyak halaman untuk produk-produknya, biasanya satu halaman fitur per produk.

Menggunakan RDFa dan beberapa kosakata Anda dapat menggambarkan bahwa halaman Anda menjual Track seharga $ x; bahwa lagu itu sama dengan entri di musicbrainz atau last.fm; atau itu oleh artis yang sama dengan halaman band myspace tertentu.

Di tingkat pertama; mesin pencari memahami kosakata hubungan yang baik - produk, harga, dll. Tingkat selanjutnya (dan di sinilah nilainya; tetapi belum memiliki cukup implementor) - Anda memiliki API TENANG instan untuk siapa pun dengan parser RDFa dan parser RDFa Basis data SPARQL.

2
user1366

Tentu saja ada manfaat menggunakan RDFa dan alat markup semantik lainnya pada jenis situs web tertentu.

Google baru-baru ini memperkenalkan sesuatu yang disebut " Cuplikan Kaya ", yang memungkinkan webmaster untuk menandai hal-hal seperti resep, kontak, acara, ulasan dan banyak lagi, dan meminta mereka tampil dengan format khusus di SERPs. Cuplikan Kaya mendukung RDFa dan dua metode lain dalam menandai HTML.

Meskipun tidak mendukung RDFa, Facebook juga menggunakan markup semantik di Open Graph Protocol .

Meskipun web semantik belum sepenuhnya matang, pasti ada situasi di mana masuk akal untuk memanfaatkannya.

1
JasonBirch