it-swarm-id.com

Menyimpan detail kartu kredit

Saya perlu menyimpan nomor kartu kredit untuk penagihan berulang melalui pedagang pihak ke-3 kami.

Apakah ada standar yang harus saya patuhi sehubungan dengan penyimpanan detail? Kami telah menerima kartu kredit selama bertahun-tahun, tetapi kami sering membuang detailnya begitu selesai. Pelanggan kami telah meminta agar kami menyimpan detailnya sehingga mereka tidak perlu membayar biaya berlangganan secara manual setiap bulan.

Pindah ke Paypal untuk menggunakan langganan mereka bukanlah suatu pilihan. Kita harus menyimpannya, dan aku harus memastikan penyimpanannya aman!

Kami menggunakan MSSQL 2005 untuk data kami, dan semuanya sudah SSL'd.

59
Mark Henderson

Anda harus mengikuti (pada surat) dan lebih disukai melebihi standar PCI DSS . Ini sama sekali bukan tugas yang mudah untuk diselesaikan dan tidak boleh dianggap sepele.

Saya sangat merekomendasikan agar Anda menemukan prosesor pihak ketiga yang dapat menangani ini untuk Anda dan mengintegrasikannya ke dalam sistem penagihan Anda. Lebih dari sekadar memiliki SSL dan mengenkripsi informasi dalam database. Anda juga harus memantau akses, mendeteksi intrusi, memiliki sistem yang dapat memberi tahu hanya orang yang terkena dampak jika terjadi pelanggaran (dan menentukan data apa yang mungkin telah dikompromikan), dll.

Kemudian, ada akses fisik ke server, jaringan, dll. Ini berarti kabinet terkunci yang tidak dibagi pada server yang Anda miliki di mana LAN fisik juga dilindungi. Kepatuhan tidak akan murah, atau mudah.

Sungguh, habiskan segala upaya yang mungkin untuk membongkar ini ke pihak ketiga. Tanggung jawab itu sendiri tidak sebanding dengan risikonya kecuali Anda berbicara transaksi yang jumlahnya ratusan ribu (masukkan mata uang Anda di sini) setiap bulan. Dalam hal itu, biaya yang Anda simpan mungkin membenarkan membawa bakat yang dibutuhkan untuk menerapkan dan memantau sistem yang menyimpan informasi. Kamu akan membutuhkan:

  • Pemrogram sistem (Anda akan memerlukan kait audit level sistem file dan kernel)
  • Guru IDS/IPS (kecuali jika Anda menyukai vendor lock-in)
  • 24/7/365 staf untuk memantau peringatan yang dihasilkan dari sistem yang dirancang para ahli. Orang-orang ini tidak murah, mereka membuat keputusan untuk menarik steker penagihan atau melaporkan bug dalam algoritma yang Anda gunakan.

Dan lagi, Anda bisa menurunkan semua itu ke pihak ketiga, cukup murah.

84
Tim Post

Tidak pernah merupakan ide yang baik untuk menyimpan detail kartu kredit selal. Anda hanya mengatur diri sendiri untuk jatuh, setiap gateway pembayaran yang layak akan memungkinkan Anda untuk melakukan transaksi berulang dengan token di mana Anda tidak perlu menyimpan rincian kartu kredit.

22
Whisk

Banyak jawaban yang Anda cari dapat ditemukan di situs web Panduan Kepatuhan Industri Kartu Pembayaran . Tautan halaman mereka sangat berguna.

Saran terbaik adalah membiarkan pihak ketiga menangani penyimpanan ini.

13
Bryson

Apakah Pedagang Pihak Ketiga Anda tidak menyertakan opsi untuk Pembayaran Kartu Kredit Berkelanjutan - tentu saja sebagian besar yang utama di Inggris (DataCash, RBS World Pay, dll.).

Pada dasarnya, Anda mengirimkan Rincian Kartu satu kali kepada mereka, dengan permintaan otoritas CCC (yang, jika saya ingat dengan benar perlu memasukkan jadwal yang diharapkan dan jumlah reguler), dan kemudian Anda menerima token kembali dari mereka. Lalu setiap bulan/apa pun yang Anda jajak pendapat pedagang dengan token, dan mereka memproses transaksi berikutnya untuk Anda - biasanya ada juga fasilitas untuk mengatur ini untuk variabel, permintaan ad-hoc. Persyaratan utama di pihak Anda adalah memberi tahu pelanggan (biasanya setidaknya 10 hari) sebelum melakukan pembayaran.

Dengan cara ini, Anda tidak menyimpan detail CC di mana pun, itu semua ditangani oleh orang-orang yang telah memenuhi persyaratan.

Ini mirip dengan melakukan pra-otorisasi pada kartu, jadi Anda tidak perlu menyimpan kartu kredit, hanya token dari Merchant yang dapat Anda hubungi sesuai kebutuhan.

8

Kita harus menyimpannya, dan aku harus memastikan penyimpanannya aman!

Satu pertanyaan: Mengapa?

Saya hanya meminta itu karena saya harus berurusan dengan PCI sendiri, dan mempertahankannya sungguh menyebalkan. Meskipun pekerjaan saya sehari-hari memenuhi syarat kami sebagai anak tangga terendah untuk kepatuhan PCI, masih ada banyak yang masuk ke dalamnya. Enkripsi, pertimbangan hak istimewa paling rendah, keamanan OS server, keamanan jaringan internal, keamanan perbatasan, audit pihak ketiga ... semuanya harus diikuti. Dan itu bahkan dengan kita tidak menyimpan info kartu kredit!

(Sidenote: Jika Anda melakukan e-commerce, Anda harus memenuhi PCI bahkan jika Anda tidak menyimpan data CC. Jika Anda tidak mengeluh sekarang, anggap diri Anda beruntung karena belum menggigit Anda.)

Cari tahu apakah prosesor Anda menanganinya. Kami menggunakan Authorize.net dan mereka memiliki API yang luar biasa sehingga kami dapat membangun front-end kustom kami sendiri, tetapi mereka tetap menyimpan dan menangani pembayaran yang sebenarnya. Jika kami ingin mengatur penagihan berulang, mereka memiliki sistem untuk menyimpan informasi. Jujur, saya lebih mempercayai mereka daripada saya percaya diri.

4
dragonmantank

Seperti yang disebutkan orang lain, Anda mencari PCI-DSS. Juga seperti yang disebutkan orang lain, kepatuhan cenderung mahal untuk situs kecil.

Pindah ke Paypal untuk menggunakan langganan mereka bukanlah suatu pilihan. Kita harus menyimpannya, dan aku harus memastikan penyimpanannya aman!

Anda dapat secara lokal menyimpan ID yang mengidentifikasi informasi kartu kredit pelanggan di gateway pembayaran Anda. Saya tidak yakin Paypal menawarkan opsi ini tetapi ada gateway pembayaran lain yang melakukannya.

Ingat juga bahwa meskipun Anda tidak menyimpan data kartu kredit ke disk, Anda masih berada dalam ruang lingkup untuk beberapa persyaratan PCI-DSS. Sejauh ini cara termudah untuk patuh adalah dengan tidak mengambil data CC (mis .: dengan mengirimkan formulir pembayaran langsung ke gateway pembayaran).

4
Thiago Figueiro

Layanan seperti http://chargify.com/ menawarkan lapisan tambahan di atas gateway pembayaran yang ada. Mereka mungkin akan menawarkan segala macam cara untuk menyimpan kartu kredit untuk Anda, menerapkan pembayaran berulang, dan bahkan membuat laporan untuk Anda.

Ini akan membuat Anda menghindari seluruh tanggung jawab dan masalah kepatuhan PCI. Satu kekhawatiran yang saya miliki, adalah jika suatu hari Anda ingin mengganti vendor, akun merchant, atau gateway. Bagaimana Anda membawa 10.000 pelanggan Anda? Apakah mereka menyerahkan database kartu kredit? Apakah pekerjaan dengan pesaing akan memindahkan informasi kartu kredit?

Aku meragukan itu. Kemungkinannya adalah Anda harus meminta semua pelanggan Anda untuk mengirimkan kembali informasi tagihan mereka jika Anda mengganti penyedia layanan. Ini adalah satu argumen kecil yang mendukung menyimpan informasi kartu kredit sendiri. Mungkin hanya layak jika Anda akan memiliki banyak pelanggan dan banyak pemasukan. Saya akan sangat ingin mendengar pemikiran orang lain tentang teka-teki khusus ini.

3
zaqintosh

Saya belum punya cukup rep untuk mengunggulkan atau berkomentar, jadi ini akan menjadi jawaban baru. Seperti zhaph tunjukkan , banyak perusahaan pedagang menawarkan sistem pembayaran berulang di mana mereka menangani penyimpanan untuk Anda.

Kami telah menggunakan Authorize.net untuk setiap pelanggan yang tidak mau menggunakan Paypal dan itu telah bekerja dengan cukup baik (satu-satunya keluhan utama kami adalah bahwa kunci API diatur ulang setiap 6 bulan dan mereka tidak repot-repot memberi tahu Anda ketika itu terjadi, jadi halaman berhenti bekerja). API mereka berbasis XML dan Anda dapat menemukan pembungkusnya di hampir semua bahasa.

2
ChiperSoft

Perhatikan bahwa jika Anda akhirnya memutuskan untuk menyimpan informasi kartu kredit di db Anda sendiri, Anda tidak boleh, dalam keadaan apa pun menyimpan digit kode keamanan kart . Melakukan hal itu dilarang keras oleh asosiasi kartu.

BTW, Anda tidak perlu kode keamanan kartu untuk melakukan transaksi. Ini meningkatkan tingkat deteksi penipuan, tetapi Anda tidak perlu membutuhkannya jika Anda memiliki hubungan yang sedang berlangsung dengan pelanggan. (Dan bahkan jika Anda pikir Anda membutuhkannya, Anda tidak dapat menyimpannya. Apa pun yang terjadi.)

Saya juga merekomendasikan kedua rekomendasi lain untuk tidak menyimpan info. Authorize.Net Manajer Informasi Pelanggan mudah dan murah untuk digunakan. Akan jauh lebih murah bagi Anda untuk menggunakannya daripada mengeluarkan biaya PCI yang melekat dalam menyimpan info di server Anda sendiri.

1
Larry K

Jika Anda akan menyimpan kartu kredit dalam basis data Anda, enkripsi adalah kuncinya. Anda juga ingin (atau mungkin perlu) meminta pihak ketiga melakukan pengujian kepatuhan rutin untuk memastikan sistem Anda siap.

1
Milner