it-swarm-id.com

Bagaimana saya dapat meningkatkan kinerja sistem Ubuntu secara keseluruhan?

Apa tips Anda untuk meningkatkan kinerja sistem secara keseluruhan di ubuntu? Terinspirasi oleh ini pertanyaan Saya menyadari bahwa beberapa pengaturan default mungkin agak konservatif pada Ubuntu dan mungkin untuk Tweak dengan sedikit atau tanpa risiko jika Anda ingin membuatnya lebih cepat.

Ini tidak dimaksudkan untuk spesifik aplikasi (mis. Membuat halaman pemuatan firefox lebih cepat), tetapi untuk seluruh sistem.

Lebih disukai 1 tip per jawaban, dengan detail yang cukup bagi orang untuk mengimplementasikannya.

Beberapa milik saya adalah:

  • Instal Preload (via Software Center atau Sudo apt-get install preload);
  • Ubah Swappiness value - "yang mengontrol sejauh mana kernel lebih suka bertukar ketika mencoba mengosongkan memori";

Apa milikmu

PS: Karena ini tidak dimaksudkan untuk memiliki jawaban yang unik tetapi, beberapa tips yang berguna, saya membuat komunitas wiki ini out-of-the-box.

344
Decio Lira

Jika Anda adalah "Joe rata-rata", maka jangan lakukan apa pun. Jangan bermain-main dengan program atau pengaturan yang tidak Anda mengerti. Jangan ikuti tips yang diposting di Internet bagaimana meningkatkan kinerja sistem Anda dengan mengkompilasi beberapa perangkat lunak sendiri atau dengan menginstal kernel buatan sendiri.

Beberapa tips itu mungkin memang memberi Anda sedikit peningkatan kinerja, tetapi beberapa di antaranya juga akan membuat Anda pusing, jika Anda mengubah pengaturan yang salah, menonaktifkan layanan yang salah, menginstal driver yang salah, dll.

Karena itu, berbahagialah dengan sistem yang berjalan dengan baik. Dan BTW: Mengapa Anda membutuhkan peningkatan kinerja 5 persen itu? Ini tidak akan menyebabkan pengetikan dokumen kantor Anda lebih cepat atau mengedit foto liburan Anda setengah kali.

Dan hanya untuk menjadi jelas: Jika Anda bukan Joe rata-rata, tetapi seorang pengembang/hardcore gamer/... membutuhkan siklus apa pun yang bisa Anda dapatkan, Anda bukan target dari komentar ini .. .

177
Bananeweizen

Nonaktifkan startup otomatis dari semua layanan yang tidak diperlukan (atau bahkan hapus paket sepenuhnya).

Banyak paket memulai layanan secara otomatis. Layanan ini kemudian menggunakan memori dan CPU bahkan mereka hampir tidak pernah digunakan. Lebih baik dalam hal ini, untuk menghentikan layanan tersebut, atau mengeluarkannya dari autostart, dan memulai hanya jika diperlukan.

Untuk menghapus aplikasi dari memulai pada 10,04, pergi ke Sistem> Preferensi> Aplikasi Startup (mungkin sedikit berbeda pada versi lain)

Pada 12,04, Anda dapat memilih aplikasi startup dengan mengklik Dash Ikon . Kemudian, ketik startup dan pilih "startup aplikasi".




alt text

Dan hapus centang aplikasi yang tidak Anda butuhkan. Tapi yakin tentang itu, jangan hanya menghapus aplikasi yang tidak Anda ketahui. Jika Anda tidak yakin tentang satu, biarkan seperti itu. Pencarian google atau pertanyaan baru di sini tentang program tertentu akan membantu.

101
txwikinger

[Penafian] Atur yang berikut dengan risiko Anda sendiri.

Tushar Neupaney memberikan saran ini di sini :

1. Gunakan aplikasi yang lebih ringan (Ganti aplikasi default Anda dengan mereka)

  • Gedit >> Mousepad
  • Penampil gambar (EOG ...) >> Gpicview
  • Manajer Jaringan >> Wicd
  • Evince >> epdfview

2. Kurangi Swappiness

  • Sudo vim /etc/sysctl.conf

    Edit: vm.swappiness = 10

3. Untuk dual core (Gunakan Concurrency)

  • Sudo vim /etc/init.d/rc

    Sunting: CONCURRENCY = Shell

    Opsi Shell sekarang sudah usang. Nilai default adalah makefile dan Shell adalah pada 2010-05-14 alias untuk makefile .

4. Bersihkan cache apt di/var/cache/apt/arsip dan daftar apt-sources yang tidak perlu di /etc/apt/sources.list

  • Sudo apt-get autoclean

5. Instal BUM (Boot Up manager)

  • Sudo apt-get install bum

    Hapus aplikasi dan layanan yang tidak perlu dari startup

6. Hapus beberapa TTY yang tidak perlu

  • Sudo vim /etc/default/console-setup

    Sunting: ACTIVE_CONSOLES = "/ dev/tty [1-3]“

    Catatan: goto /etc/init/ dan ubah file tty yang Anda JANGAN inginkan. Edit mereka dan baris komentar dimulai dengan "start on runlevel". Jadi, dalam hal ini, Anda akan mengomentari baris mulai dalam file "tty4.conf" hingga "tty6.conf".

7. Pasang Prelink

  • Sudo apt-get install prelink
  • Sudo vim /etc/default/prelink

    Sunting: PRELINKING = Ya

  • Sudo /etc/cron.daily/prelink

    Sebenarnya, Prelink tidak berguna karena Feisty Fawn (karena Ubuntu menggunakan runtime linker yang sangat efektif sekarang). Selain itu, itu mengganggu - secara langsung memodifikasi executable dan akhirnya dapat merusaknya. JANGAN melakukannya.

8. Pasang Preload

  • Sudo apt-get install preload

9. Singkirkan kinit jika Anda tidak menggunakan fungsi hibernasi dan tidur.

  • Sudo vim /etc/initramfs-tools/conf.d/resume

    Sunting: Komentar (Letakkan # di depan) RESUME = XXXX …………………….

76
sagarchalise

Kurangi waktu tunggu menu bootloader Anda

Kedengarannya sepele, tapi saya menemukan default 10 detik di Ubuntu terlalu lama untuk seleraku. Katakanlah layar saya memerlukan sedikit penyesuaian otomatis, saya melihat penghitung membaca 8 detik pada pandangan pertama.

Saya akan mengedit batas waktu menjadi 3 detik, memberi saya satu detik untuk melihat menu boot (memperhitungkan waktu layar saya menyesuaikan dengan res). Banyak waktu, seperti menekan tombol panah untuk memilih item lain menghentikan penghitung.

Grub (sebelum 9.10 Karmic)

Sudo -i gedit /boot/grub/menu.lst

Temukan dan edit baris "TIMEOUT"

Grub 2 (pemasangan baru 9,10 Karmic dan sesudahnya)

Sudo -i gedit /etc/default/grub

Temukan dan edit baris "GRUB_TIMEOUT", dan jalankan Sudo update-grub

42
invert

Jika Anda kekurangan RAM, gunakan zramswap atau zram-config dari repo Ubuntu. Ini adalah pertukaran virtual yang mengkompres konten RAM yang tidak digunakan alih-alih menempatkannya ke disk (yang biasanya membekukan sistem setelah Anda menekan penghalang RAM). Saya mengalami sedikit atau tanpa kehilangan kinerja dengan itu bukannya pembekuan sistem setiap kali saya kehabisan RAM.

Ini hanya berfungsi untuk Natty dan yang lebih tinggi (karena Anda membutuhkan kernel 2.6.37.1 atau lebih baru). Untuk sistem yang lebih lama, Anda dapat menggunakan compcache , tetapi Anda harus mengaturnya secara manual.

Bagi mereka yang tidak pernah mencapai batas RAM itu memberikan peningkatan kecepatan pada sistem HDD, tetapi Anda lebih baik mengurangi swappiness untuk mencapai efek yang sama.

Pengguna SSD: kemungkinan besar Anda tidak akan mengalami peningkatan kecepatan, tetapi zramswap dapat mengurangi keausan SSD cukup banyak.

31
Shnatsel

Saya mengalami peningkatan kinerja secara keseluruhan setelah saya menambahkan opsi " noatime " ke sistem file saya (ext4 dan reiserfs).

Saya tidak dapat memberikan tes kecepatan, tetapi saya mengundang Anda untuk mencobanya dan melihatnya sendiri.

Sumber daya yang berguna di Forum Ubuntu: Menyimpan hard drive dengan noatime di fstab .

31
dag729

Ubah Disk Mekanis Anda menjadi SSD

Solid State Drive jauh lebih cepat dan tampaknya menjadi yang paling bottleneck di hampir setiap komputer saat ini.

Saya, misalnya, telah mengalami penurunan waktu boot dari ~ 15 detik menjadi ~ 3 detik, dan penurunan besar dalam aplikasi mulai pertama (Firefox, misalnya, dari ~ 5 detik menjadi kurang dari satu detik).

Ingin patokan? Di Sini adalah satu.

20
desgua

Saya tidak yakin apakah jawaban saya memenuhi syarat, karena Ubuntu biasanya berarti variasi GNOME dan Ubuntu yang menggunakan alternatif yang lebih ringan memiliki nama yang sedikit berbeda, seperti Xubuntu.

Menyingkirkan GNOME adalah hal pertama yang biasanya saya sarankan. Jika Anda senang dengan sesuatu yang ringan seperti fluxbox, lakukanlah.

20
vh1

Set vm.swappiness=10 dalam /etc/sysctl.conf. Saya mendapatkan peningkatan kecepatan yang terlihat saat saya mengisi memori. Karena saya menggunakan Eclipse sebagian besar waktu, memori fisik dapat menjadi komoditas yang jarang.

EDIT:

Dari FAQ Swap Ubunt :

"Pengaturan default di Ubuntu adalah swappiness = 60. Mengurangi nilai default swappiness mungkin akan meningkatkan kinerja keseluruhan untuk instalasi desktop Ubuntu yang khas. Nilai swappiness = 10 direkomendasikan, tetapi jangan ragu untuk bereksperimen. Catatan: Instalasi server Ubuntu memiliki persyaratan kinerja yang berbeda untuk sistem desktop, dan nilai default 60 kemungkinan lebih cocok. "

FAQ cukup lengkap untuk menjelaskan apa itu swap, bagaimana itu digunakan dan bagaimana mengubahnya. Bacaan yang disarankan untuk siapa pun yang berpikir untuk mengutak-atik swappiness atau ukuran file swap pada disk.

18
Erigami

Kedengarannya konyol, selalu perbarui sistem Anda!

17
Derek
17
Bigwave

Pada satu mesin Ubuntu yang saya miliki, saya menemukan bahwa pengaturan efek desktop tidak ada (menonaktifkan semua efek grafis) membuat peningkatan kecepatan UI besar.

16
Skizz

Tuning ext4 untuk asap maksimum

Aktifkan mode penulisan kembali. Mode ini biasanya akan memberikan kinerja ext4 terbaik. Perhatikan bahwa hal itu terjadi pada biaya keandalan karena menonaktifkan penjurnalan untuk menulis data. Data dapat ditulis ke sistem file utama setelah metadata-nya telah berkomitmen untuk jurnal. Akibatnya, data lama dapat muncul dalam file setelah kerusakan dan pemulihan jurnal.

tune2fs -o journal_data_writeback /dev/sdXX

# Check fs options
dumpe2fs /dev/sdXX |more

Dokumentasi dari kernel.org :

Dalam mode data = writeback, ext4 tidak membuat jurnal data sama sekali. Mode ini menyediakan tingkat penjurnalan yang sama dengan XFS, JFS, dan ReiserFS dalam mode default - penjurnalan metadata. Crash + recovery dapat menyebabkan data yang salah muncul dalam file yang ditulis sesaat sebelum crash. Mode ini biasanya akan memberikan kinerja ext4 terbaik.

Bahkan lebih banyak asap

Untuk memeras lebih banyak kinerja, tambahkan opsi fstab: data=writeback,noatime,nodiratime

yaitu, edit /etc/fstab Anda menemukan UUID untuk drive Anda dan tambahkan/ganti opsi yang ada

/dev/sdXX /opt ext4 defaults,data=writeback,noatime,nodiratime 0 0

Pastikan Anda telah menggunakan tune2fs untuk mengaktifkan mode writeback SEBELUM Anda mengedit file fstab Anda dan SEBELUM Anda reboot. Saya katakan SEBELUM karena saya reboot setelah saya mengubah fstab saya tetapi sebelum saya mengaktifkan mode writeback dan borked boot saya. Tidak ada yang hilang tetapi saya harus menggunakan CD langsung untuk mendapatkan akses dan mengubah fstab saya. Lebih aman jika Anda mengaktifkan pada non-boot drive untuk menguji terlebih dahulu.

Peningkatan besar-besaran dalam kecepatan pada boot dan shutdown dan penggunaan sehari-hari.

Anda juga dapat mematikan mode Journal yang akan memberikan dorongan tambahan, untuk keamanan tambahan, pastikan Anda memiliki UPS yang terhubung dan berfungsi karena dengan fitur ini mematikan data Anda tidak seaman, karena mengatakan bahwa sistem saya tidak memiliki UPS dan dayanya telah terputus setidaknya tiga kali dan saya tidak mengalami kehilangan data, tetapi jarak tempuh Anda mungkin bervariasi.

12
Derek Brabrook

Beli memori sebanyak yang Anda mampu dan mesin bisa tahan.

Berikut ini hanya untuk para ahli. Sesuai namanya, ia dapat dan akan memakan data Anda, bahkan jika Anda berhati-hati.

eatmydata adalah paket drop in yang akan mematikan fsync. Fsync adalah operasi sistem yang memastikan bahwa data Anda ditulis ke disk sebelum melanjutkan. Secara umum Anda menginginkan ini, karena membuat pemulihan dari pemadaman listrik dan kegagalan lebih mudah, lebih cepat, dan lebih sedikit kehilangan data. Itu datang dengan harga sekalipun; apa pun yang memanggil fsycn harus menunggu giliran, bukan hanya mengirimkan data ke kernel untuk ditulis di kemudian hari. Dan di beberapa, bahkan mungkin banyak filesystem, fsync akan menulis semua data, bukan hanya hal-hal yang Anda ingin lindungi.

Ada beberapa situasi khusus di mana fsync tidak sebanding dengan biayanya. Bayangkan Anda memiliki server yang angka yang mengolah banyak data. Daripada mengarahkan ini ke live database, mungkin lebih cepat membuangnya ke database lokal yang konsisten, menginstal eatmydata untuk mematikan fsync, dan melepaskannya. Ini masih bisa macet dan kehilangan data, tetapi karena itu bukan satu-satunya salinan apa pun, Anda bisa memulai kembali proses dari awal. Atau, misalnya, server bangun Ubuntu, yang kami pedulikan hanyalah paket final yang diproduksi. Atau, di sisi desktop, jika suatu program (seperti Firefox) menyinkronkan begitu banyak, itu memperlambat keseluruhan sistem. Bersiaplah untuk kehilangan semua data yang terkait dengan menggunakan ini, atau menghadapi konsekuensi yang mengerikan.

9
jldugger
  1. Gunakan JFS sistem file. Ini batuan padat . Ini memiliki penggunaan CPU terendah dan kinerja keseluruhan yang sangat baik.

  2. Setel vm.vfs_cache_pressure. Ini adalah /etc/sysctl.d/10-desktop-responsiveness saya

    [awali baris komentar dengan tanda #, antarmuka web ini tidak menyukainya ...]

    Pengaturan ini meningkatkan responsif untuk beban kerja desktop yang khas.

vm.swappiness menginstruksikan kernel linux untuk mendukung kode aplikasi daripada cache ketika keduanya bersaing untuk RAM.

vm.vfs_cache_pressure mengontrol cache inode/dentry (mis. filesystem) vs. cache lainnya, mis. kami ingin menyimpan meta-data filesystem dalam RAM jika memungkinkan.

Dari: http://rudd-o.com/linux-and-free-software/tales-from-responsivenessland-why-linux-feels-slow-and-how-to-fix-that

vm.swappiness=15

vm.vfs_cache_pressure=50
6
paul

Unity cenderung sedikit haus sumber daya, meskipun saya terkejut mendengar bahwa Anda mengalami kinerja yang sama buruknya bahkan di bawah Unity2D. Salah satu solusi yang mungkin adalah bermain-main dengan Lingkungan Desktop lainnya yang lebih ringan seperti Lubuntu (LXDE) atau Xubuntu (XFCE). Saya pikir Anda akan melihat perbedaan substansial dalam respons dan kinerja secara keseluruhan.

Selain itu, Anda dapat mencoba masuk ke Manajer Aplikasi Startup dan menghapus centang aplikasi dan proses yang tidak Anda perlukan Ubuntu untuk memulai secara otomatis saat login (mis. Bluetooth Manager jika Anda tidak memiliki bluetooth, UbuntuOne jika Anda tidak menggunakannya) , program yang tidak Anda gunakan, dll.) Sebelum melakukan ini, pertama-tama buat aplikasi startup yang tersembunyi terlihat di manajer startup:

Sudo sed -i 's/NoDisplay=true/NoDisplay=false/g' /etc/xdg/autostart/*.desktop
6
mblasco

Tutup aplikasi yang tidak digunakan sepanjang waktu.

Banyak aplikasi standar menggunakan banyak memori dan sering juga CPU saat mereka berjalan di latar belakang. Webbrowser, klien email dll sangat tidak efisien dalam penggunaan memori dan javascripts tertanam sering menggunakan waktu CPU tanpa manfaat bagi pengguna.

Hanya dengan hanya menjalankan aplikasi yang digunakan saat ini, sistem akan jauh lebih cepat. Selain itu, menghentikan aplikasi adalah satu-satunya cara membebaskan memori yang hilang dalam kebocoran memori.

Startup aplikasi pada sistem yang berjalan cepat seringkali kurang dari mengganti jendela pada sistem yang kelebihan beban dan lambat.

6
txwikinger

Konfigurasikan Swap

Bagian 1. Atur swappiness. Ini mungkin sesuai dengan jawaban degusa, tetapi bisa saja sebaliknya, dan itu akan memiliki lebih banyak efek ketika itu.

Salah satu skenario yang membuat sebagian dari kita senang adalah ketika kita memiliki banyak RAM. Secara umum, kami memiliki sebagian kecil dari itu yang langsung digunakan oleh kernel dan aplikasi, beberapa (mungkin sejumlah besar jika Anda telah menggunakan tweak lain untuk meningkatkan kinerja seperti pemasangan/tmp dalam memori) yang digunakan untuk ramf dan tmpfs, dan gigs dan gigs digunakan sebagai cache disk untuk membuat akses file kita lebih cepat.

Dalam skenario ini setelah total memori yang digunakan termasuk cache menjadi tinggi, dan aplikasi membutuhkan lebih banyak RAM, linux harus memutuskan apakah akan mengambil beberapa cache dari sistem file, atau menukar ke partisi swap/file.

Karena kami sudah memiliki banyak RAM, dan sangat mungkin hanya terganggu dengan swap sama sekali sehingga kami dapat mengaktifkan hibernasi, kami ingin itu condong ke arah mengambil beberapa cache yang berlebihan, dan karenanya menginginkan swappiness yang rendah. Jika kita tidak peduli untuk bisa hibernasi, kita bahkan mungkin menemukan bahwa mesin dengan RAM yang tinggi tidak perlu ditukar sama sekali.

Skenario lain adalah seseorang dengan RAM rendah yang beralih di antara beberapa aplikasi berat dan menghabiskan banyak waktu untuk masing-masing aplikasi. Bayangkan mungkin web dev yang menghabiskan waktu di IDE mereka, beberapa di editor grafis, beberapa di browser pilihan mereka, sedikit di beberapa browser lain untuk memeriksa masalah kompatibilitas, dan mungkin 5 menit setiap jam di klien email mereka. Mereka juga cenderung memukul file yang sama berulang kali dengan membaca dan menulis dan karenanya mendapat manfaat yang cukup dari caching file. Orang ini mungkin bisa mendapat manfaat dari linux yang lebih bersemangat untuk menukar memori yang digunakan oleh aplikasi mana pun yang saat ini tidak mereka aktifkan, jadi swappiness mungkin lebih tinggi untuk mereka.

Pengaturan tidak hanya terbaik bagi mereka cenderung lebih tinggi daripada saran yang paling umum, tetapi mereka mungkin akan menyadarinya lebih dari orang yang selalu memiliki pertunjukan.

Bagian 2. Prioritas & jumlah partisi.

Setiap partisi swap memiliki prioritas, dan linux akan menggunakannya dengan yang tertinggi terlebih dahulu. Jika tidak diset di/etc/fstab, itu akan diperlakukan sebagai negatif dimulai dengan -1 (pengaturan eksplisit adalah antara 0 dan 32767 dan jadi -1 lebih rendah daripada yang ditetapkan secara eksplisit) dan melanjutkan dalam urutan di fstab ke -2, - 3 dan seterusnya.

Pengaturan terbaik tergantung pada di mana partisi secara fisik berada. Jika Anda hanya punya satu, maka itu tidak masalah (tapi mungkin Anda harus memiliki lebih dari satu, jadi baca terus).

Jika Anda memiliki dua atau lebih pada drive fisik yang sama, maka mereka harus memiliki prioritas yang berbeda sehingga tidak mencoba menggunakan dua partisi yang memerlukan pencarian di antara mereka (apakah ada yang tahu apakah ini secara otomatis dihindari?). Standarnya baik-baik saja. Mungkin bukan ide yang baik untuk memiliki dua swap pada drive yang sama, tetapi itu bisa terjadi jika Anda membuat satu dan kemudian memutuskan Anda membutuhkan lebih banyak swap nanti (mungkin ketika menambahkan lebih banyak RAM).

Jika Anda memiliki dua atau lebih pada dua atau lebih drive fisik dengan kecepatan yang sama, maka mengaturnya ke prioritas yang sama akan berarti linux akan menggunakannya keduanya pada saat yang sama, yang menawarkan kinerja yang lebih baik karena alasan yang analog dengan mengapa RAID atau hanya memastikan bahwa ada file yang sering digunakan di kedua drive akan - pekerjaan terpecah di antara mereka.

Jika Anda memiliki dua atau lebih drive fisik dengan kecepatan yang sama tetapi memiliki swap hanya pada satu, mungkin Anda harus mengubahnya, untuk alasan di atas.

Jika Anda memiliki dua atau lebih drive fisik, dengan kecepatan yang sangat berbeda, maka umumnya Anda ingin drive tercepat memiliki prioritas lebih tinggi daripada yang lebih lambat, jadi gunakan dulu. Anda bahkan mungkin tidak ingin swap apa pun lebih lambat, meskipun mungkin masuk akal jika Anda mis. memiliki swap kecil pada drive cepat tapi kecil untuk swap cepat, dan swap lebih besar pada drive lebih lambat sehingga Anda memiliki cukup ruang untuk hibernasi.

Jika yang lebih cepat dari keduanya adalah SSD, maka ada dua alternatif dengan pro dan kontra yang berbeda:

  1. Prioritas tertinggi, atau mungkin hanya, bertukar pada SSD, untuk kecepatan.
  2. Hanya bertukar di non-SSD, untuk mengurangi menulis di SSD dan karenanya meningkatkan masa pakai baterai.

Nomor 2 mungkin adalah satu-satunya untuk pergi jika Anda hanya benar-benar memiliki swap untuk memungkinkan hibernasi dan sebaliknya RAM Anda berarti Anda tidak benar-benar membutuhkannya (dan jika Anda menghabiskan uang pada SSD, Anda juga harus membelanjakannya pada RAM) kecuali mungkin Anda seorang fanatik kecepatan boot-up yang ingin mem-boot dari hibernasi pada kecepatan yang akan memamerkan rig spesifikasi tinggi mewah Anda! Kalau tidak, keseimbangan adalah tentang kecepatan vs SSD seumur hidup.

Jika Anda memiliki drive yang ada hanya untuk swap agar tidak bersaing dengan file I/O lainnya, maka Anda mungkin adalah hard-core tentang kinerja dan sudah tahu tentang hal ini lebih baik daripada saya dan hanya membaca ini untuk melihat apakah saya punya ada yang salah!

5
Jon Hanna

Jika Anda ingin melihat layanan apa yang dimulai setelah boot pada Ubuntu 10,04 jalankan "jobs-admin".

Sudo apt-get install jobs-admin
5
webwurst

Jika Anda menggunakan desktop Unity maka coba antarmuka yang lebih ringan seperti LXDE atau Xfce.

4
Marco Hemminger

Jika kita berbicara tentang beralih dari BIOS ke konektivitas internet saya dapat merekomendasikan pengaturan jaringan tanpa menggunakan NetworkManager, secara pribadi saya sudah melakukan ini karena saya memiliki server DHCP yang sangat lamban dan NetworkManager tidak mulai mencari-cari jaringan sampai saya sudah masuk .

4
LassePoulsen

Utilitas ubuntu-Tweak memiliki alat "Janitor" yang berguna yang memungkinkan Anda untuk menghapus cache dan paket-paket Orphan dengan sangat mudah.

Sudo apt-get install ubuntu-Tweak

Perhatikan bahwa pada 2016-04-16 Ubuntu Tweak ditinggalkan, dengan pembaruan terakhir lebih dari setahun yang lalu - lihat https://github.com/tualatrix/ubuntu-Tweak (apa yang membuat http: : //blog.ubuntu-Tweak.com/2012/10/22/thank-you-ubuntu-Tweak-will-continue.html kedaluwarsa).

Ubuntu Tweak's Janitor

4
Cormac O'Brien

gunakan program yang lebih ringan daripada default: gnumeric bukan oo calc, abiword bukannya oo tulis dan sebagainya

4
user7757

Menemukan apa yang memperlambat mesin saya: gwibber-service. Mungkin karena saya memiliki akun di Twitter yang mengikuti banyak orang dan ketika mesin itu disegarkan, mesinnya rusak.

Saya sedang memantau mesin dengan top seperti kata @kmassada dan ketika itu sangat lambat memperhatikan prosesnya. Kemudian jalankan:

Sudo sed -i 's/NoDisplay=true/NoDisplay=false/g' /etc/xdg/autostart/*.desktop

sebagai @blasmat diindikasikan untuk pergi melalui Aplikasi Startup saya dapat melihat bahwa layanan mulai secara otomatis dan saya menonaktifkannya. Sekarang komputer saya jauh lebih cepat. Saya pikir masih ada perbaikan yang bisa saya buat (saya tidak merasakannya pada kondisi teratas), tetapi setelah 20 jam menguji kinerja saya dapat mengatakan itu benar-benar berjalan dengan baik.

4
Christian Vielma

Gunakan apt-fast alih-alih apt-get, dan letakkan cache apt Anda di tmpfs.

Anda perlu aria atau axel agar apt-get to be work jadi yang pertama:

apt-get install aria2c

atau

apt-get install axel

Saya sudah menggunakan aria. Maka Anda perlu apt-fast itu sendiri.

Sudo add-apt-repository ppa:apt-fast/stable && Sudo apt-get update && Sudo apt-get install apt-fast

Jawab pertanyaan, dan sejak saat itu pada apt-fast akan bertindak seperti apt-get dalam segala hal kecuali itu mengunduh paket secara paralel. Tidak ada bedanya jika Anda akan menginstal satu aplikasi, tetapi banyak untuk pemasangan yang lebih besar.

Dalam kombinasi, dengan ini,/etc/fstab saya memiliki:

tmpfs /var/cache/apt/archives tmpfs defaults,noatime,mode=1777 0 0

Ini memiliki kelemahan bahwa jika paket yang sama digunakan beberapa kali lebih dari boot yang berbeda, itu harus mengunduhnya lagi, tetapi kemudian mungkin telah diperbarui untuk sementara. Ini memiliki keuntungan dari akses yang lebih cepat, pembersihan otomatis paket yang tidak digunakan saat reboot.

Karena saya telah menginstal ulang banyak selama percobaan ini, itu memungkinkan saya untuk melakukan perbandingan. Setelah instalasi 12,04 seseorang pada saat penulisan akan memiliki sekitar 300 pembaruan termasuk pembaruan kernel yang tersedia setelah menginstal. Saya mengabaikan pembaruan perangkat lunak dan melakukan perubahan di atas sebelum apt-fast update && apt-fast dist-upgrade dan bagian unduhan berkali-kali lebih cepat (instalasi sebenarnya membutuhkan waktu yang sama).

Saya memiliki alias alias apt-get="apt-fast" jadi saya bahkan tidak perlu mengubah kebiasaan (satu-satunya perbedaan adalah umpan balik yang berbeda pada unduhan, konfirmasi apakah saya ingin mengunduhnya, dan Sudo yang tersirat harus saya lupakan, tetapi perintah untuk Memicu apa pun adalah sama).

3
Jon Hanna

Cara lain yang baik untuk meningkatkan kinerja adalah menginstal CompizConfig Settings Manager, dan menonaktifkan efek animasi, Windows Memudar, dan Dekorasi Jendela. Dinding desktop dan Expo juga merupakan pilihan.

enter image description here

Juga, gunakan filter tekstur cepat di bawah OpenGL

enter image description here

2

Saya akan memeriksa proses apa yang sedang berjalan dan mana yang menggunakan sebagian besar memori. Mungkin ada sesuatu yang Anda instal yaitu hogger memori. gunakan perintah atas atau monitor sistem.

Jika Anda tidak menyukai permen mata, saya bahkan menyarankan untuk menginstal paket berikut. Saya perhatikan waktu respons yang cukup besar antara persatuan dan dasar gnome

Sudo apt-get install gnome-core gnome-session-fallback

Saya juga akan memeriksa aplikasi startup saya untuk melihat apa yang berjalan saat start up dan apa yang tidak perlu saya jalankan saat start up.

Dan saya juga akan memeriksa responsif dalam aplikasi spesifik.

hal terakhir yang saya akan memeriksa pengaturan grafis. Mungkin Anda perlu mengorbankan masa pakai baterai untuk kinerja.

2
kmassada

Cobalah rasa komunitas Ubuntu yang ringan

Alih-alih mengacaukan sistem Ubuntu Anda: buat instalasi baru dari rasa komunitas Ubuntu , rasa dengan mesin Ubuntu yang sama di bawah tenda, tetapi dengan lingkungan desktop yang ringan, dan dengan program aplikasi yang lebih ringan.

  • ultra-light Lubuntu atau

  • lampu sedang Ubuntu MATE atau Xubuntu .

Cobalah secara langsung sebelum menginstal. Merupakan ide yang bagus untuk tetap menggunakan rilis LTS, dan saya sarankan Anda mulai dengan 16.04.1 LTS, yang merupakan versi dengan dukungan yang tersisa terpanjang hingga End Of Life. Lihat kiat terperinci di tautan berikut,

Versi dengan waktu dukungan terlama (saat ini ditulis)

Agak sulit untuk menemukan 16.04.1 LTS , versi dengan waktu dukungan terlama. Tautan berikut berfungsi (2017-06-29),

2
sudodus

Saya menemukan aneh bahwa tidak ada yang menyebutkan sesuatu tentang Unity. Unity jelas sesuatu yang harus dipertimbangkan untuk dihapus jika sistem harus bekerja lebih cepat (saya tidak akan membahas apakah Unity meningkatkan produktivitas pengguna atau tidak karena ini sangat subyektif bagi banyak orang).

Saya baru saja mendapatkan alat virtual yang dibuat dengan VirtualBox dengan Ubuntu 14.04 dengan Unity di dalamnya. Pengaturan mesin default adalah memori 32MB untuk video, 2GB untuk RAM dan batas kinerja 100% pada CPU (satu dipilih). Tentu saja CPU saya buruk (i3 5-6 tahun dari Intel dengan 1.66GHz dan dua core). Karena jumlah besar RAM yang didedikasikan untuk VM dan hanya ada memori fisik 3,8GB pada Host saya, saya memutuskan untuk menguranginya menjadi 512MB. Sulit dipercaya betapa lambannya sistem itu.

The persyaratan sistem minimum yang disarankan yang diberikan oleh Canonical adalah lelucon. Saya tidak bisa membayangkan ada orang yang bekerja sama sekali dalam kondisi seperti itu. Ya, ini adalah persyaratan minimum tetapi apa yang biasanya dipahami oleh itu adalah bahwa sistem masih dapat digunakan untuk tingkat non-bunuh diri dengan pengecualian bekerja dengan aplikasi yang membutuhkan lebih banyak. Pengelola jendela tidak boleh membatasi perangkat keras yang digunakan (Windows Vista?) Terutama karena Canonical menghapus opsi Gnome 2 Classic saat masuk (saat ini tentu saja ada alternatif, yang bagaimanapun tidak secara resmi didukung oleh Canonical). Penampilan adalah sesuatu yang penting terutama jika kita mengikuti salah satu aturan yang paling mendalam dalam desain dan kegunaan - "Formulir mengikuti fungsi". Namun seharusnya tidak melakukan apa yang dilakukan Unity terhadap sumber daya sistem. Saya sangat merekomendasikan mulai dari mengurangi sampah fancy-pancy pada sistem Anda dan hal pertama yang harus dilakukan adalah mengganti Unity dengan misalnya LXDE, yang terlihat hebat, menawarkan banyak ruang untuk penyesuaian (Kesatuan dan penyesuaian - pfffff ...) dan merupakan binatang ketika datang ke penggunaan CPU kecil dan jejak memori miniatur dikombinasikan dengan fungsi yang disediakannya. VM saya saat ini terbang setelah satu langkah menginstal Vanilla lxde:

$ Sudo apt-get install lxde

Cara yang jauh lebih baik adalah menggunakan salah satu variasi Ubuntu seperti Lubuntu (LXDE) atau Xubuntu (XFCE), yang mendapat untung dari kenyataan mereka berbagi repositori yang sama, pembaruan keamanan, tambalan dll dengan Ubuntu namun tidak payah. kehidupan dari mesin Anda. Menginstal window manager lain di atas Ubuntu (yang default ke Unity) pasti banyak membantu tetapi instalasi default Ubuntu juga disertai dengan sejumlah besar layanan dan aplikasi yang membutuhkan banyak sumber daya (kebanyakan?) Yang memiliki alternatif yang lebih ringan.

1
rbaleksandar

Jika Anda mengedit file video, siapkan konfigurasi RAID 0 untuk file video Anda. Saya melihat peningkatan signifikan dalam kelancaran pengeditan video setelah saya melakukan ini.

http://en.wikipedia.org/wiki/Standard_RAID_levels#RAID_

Tentu saja Anda akan membutuhkan minimal dua hard drive untuk melakukan ini, dan lebih mudah jika mereka terpisah dari drive OS aktif (Jika Anda hanya memiliki dua hard drive, seperti yang saya lakukan, Anda dapat membuat mirror, RAID 1 , boot partisi dan kemudian partisi RAID 0 untuk yang lainnya).

Perhatikan bahwa karena RAID 0 tidak memberikan toleransi kesalahan atau redundansi, kegagalan satu drive akan menyebabkan seluruh array gagal; sebagai hasil dari memiliki striped data di semua disk, kegagalan akan menghasilkan total data yang hilang.

1
Bigwave

*** Setiap parameter kernel berada dalam bidang = format nilai.

Sebagai contoh, parameter kernel.threads-max = 16379 menetapkan jumlah maksimum proses bersamaan menjadi 16.379.

Ini lebih kecil dari jumlah maksimum PID unik (65.536). Menurunkan jumlah PID dapat meningkatkan kinerja pada sistem dengan CPU yang lambat atau sedikit RAM karena mengurangi jumlah tugas simultan. Pada komputer berkinerja tinggi dengan prosesor ganda, nilai ini bisa besar. Sebagai contoh, 350 MHz iMac saya diatur ke 2.048, prosesor ganda saya 200 MHz PC diatur ke 1024, dan PC prosesor ganda 2,8 GHz saya diatur ke 16.379.

Kiat : Kernel mengonfigurasi jumlah utas berdasarkan sumber daya yang tersedia. Menginstal versi Ubuntu yang sama pada perangkat keras yang berbeda dapat menetapkan nilai yang berbeda. Jika Anda membutuhkan sistem yang identik (untuk pengujian, penerapan kritis, atau kompatibilitas sensitif), pastikan untuk secara eksplisit menetapkan nilai ini.

Ada dua cara untuk menyesuaikan parameter kernel.

Pertama, Anda bisa melakukannya di baris perintah. Misalnya, Sudo sysctl -w kernel.threads-max=16000. Perubahan ini berlaku segera tetapi tidak permanen; jika Anda reboot, perubahan ini akan hilang.

Cara lain untuk melakukan perubahan kernel adalah dengan menambahkan parameter ke file /etc/sysctl.conf. Menambahkan baris kernel.threads-max=16000 akan membuat perubahan berlaku pada reboot berikutnya.

Biasanya ketika menyetel, Anda pertama kali menggunakan sysctl –w. Jika Anda menyukai perubahan, maka Anda dapat menambahkannya ke /etc/sysctl.conf. Menggunakan sysctl –w pertama memungkinkan Anda untuk menguji modifikasi. Jika semuanya rusak, Anda selalu dapat reboot untuk memulihkan sebelum melakukan perubahan ke /etc/sysctl.conf.

*** Saya mempelajarinya dari artikel ini teknologi ekstrim .

1
myusuf3

ADVANCED, JANGAN MELAKUKAN JIKA ANDA TIDAK TAHU APA YANG ANDA LAKUKAN

Kompilasi kernel Anda sendiri. http://www.overclock.net/a/how-to-configure-and-compile-a-custom-linux-kernel-for-ubunt Mungkin butuh beberapa waktu, jadi lakukan sesuatu lain saat Anda mengkompilasinya. Setelah selesai, instal file dan rayakan. Apalagi jika Anda mendapatkan peningkatan kecepatan besar. : D

1
user67416

Anda dapat menghapus instalan beberapa applet yang tidak Anda gunakan, mematikan perintah jalankan otomatis untuk beberapa program (atau menunda memulai otomatisnya). Jangan lupa tentang pra-muat Sudo apt-get install preload. Ini akan sangat mempercepat memulai perangkat lunak yang terus-menerus Anda gunakan.

1
shardival

RAID untuk semuanya!

(Saya bereksperimen dengan banyak tips tentang kinerja, karena tugasnya mengajarkan saya banyak hal, dan sesuai permintaan dalam pertanyaan awal, saya akan membuat pos terpisah untuk masing-masing).

Jika Anda memiliki lebih dari satu drive, Anda dapat mengatur RAID. Pro dan kontra dari berbagai level RAID didokumentasikan dengan baik di semua tempat, jadi saya tidak akan membahasnya. Secara pribadi saya memiliki dua drive jadi saya benar-benar memilih antara 0 dan 1 (meskipun mdadm dapat melakukan bentuk 5 hanya pada dua drive, tapi saya belum mencobanya). Karena ada hal-hal yang dapat salah dengan komputer - terutama laptop yang memiliki risiko kecelakaan fisik yang lebih besar - yang tidak dapat dihindari oleh tingkat RAID, dan karena itu Anda memerlukan strategi untuk menangani risiko yang tidak bergantung pada RAID untuk menyimpan bacon Anda, (itu tidak akan menyelamatkan Anda jika Anda bereksperimen dengan kinerja Tweak yang Anda baca di internet dan itu membuat hal-hal tidak dapat di-boot, misalnya) Saya memutuskan untuk menggunakan RAID 0.

Cara termudah untuk melakukan ini untuk seluruh sistem adalah menginstal dari ISO alternatif daripada installer desktop yang memungkinkan Anda boot langsung dari CD/DVD/USB ke Ubuntu.

Pilih pemisahan "Manual". Membagi disk Anda sehingga Anda memiliki partisi yang akan Anda gunakan pada setiap disk. Misalnya. jika Anda memiliki dua disk dan memutuskan untuk menyisihkan 100GB untuk/home maka Anda akan menyisihkan 50GB pada masing-masing jika menggunakan RAID 0, 100GB pada masing-masing jika menggunakan RAID 1.

Pilih "Configure Software Raid". Pilih "Buat RAID Volume" (atau sesuatu yang dekat dengan itu, saya tidak akan boot ke installer untuk memeriksa kata-kata). Pilih partisi yang Anda inginkan dalam volume RAID pertama Anda, jenis RAID, dan buatlah. Ulangi sampai Anda memiliki semua volume Anda disiapkan. (Anda tidak perlu menempatkan swap pada RAID, cukup berikan dua atau lebih partisi swap prioritas yang sama di fstab dan mereka akan digunakan bersama tanpa RAID).

Sistem file yang ditetapkan dan apa yang dipasang di mana Anda lakukan dengan instalasi apa pun dan pergi.

Banyak hal di luar sana mengatakan Anda hanya dapat memiliki/boot pada partisi RAID 1 atau non-RAID. Saya sudah memilikinya di RAID 0 tanpa masalah, yang mungkin masalah Ubuntu bergerak, linux bergerak, atau BIOS bergerak (dan jika ini yang terakhir maka BIOS Anda mungkin tidak apa-apa dengan/boot pada RAID 0) .

Pemasang akan menginstal grub di semua drive Anda. Ini memberi satu manfaat bahwa jika sesuatu berhenti booting pada drive "pertama" Anda berhenti bekerja, Anda dapat masuk ke menu boot dan boot off yang kedua.

hdparm memang melihat banyak hal telah menjadi dua kali lipat dalam kecepatan untuk saya, dan tentu saja ada peningkatan yang jelas dalam hal kecepatan pada banyak hal juga. Saya menemukan dalam percobaan bahwa bagian pertama dari boot (setelah menu grub, ketika Anda telah kosong ungu) tampaknya lebih lambat, bagian kedua menjadi lebih cepat (jarang waktu untuk menunjukkan animasi sekarang) dan penggunaan aplikasi lebih cepat - peningkatan terbesar dalam kinerja salah satu tips yang saya coba sejauh ini.

1
Jon Hanna

Coba tambalan ck: https://launchpad.net/~chogydan/+archive/ppa

Ini adalah kernel dengan patch eksperimental untuk meningkatkan kinerja desktop.

1
user1974

Satu desktop yang saya pasti akan merekomendasikan lebih dari Unity, atau bahkan XFCE, adalah i3 . Ada situs web untuk itu di sini . Saya telah melihat peningkatan besar dalam kinerja, bahkan di netbook saya dengan 1GB RAM.

0
Stanley

Menggunakan localhost sebagai nama Host

Metode ini dapat meningkatkan kecepatan memulai aplikasi.

nano /etc/hosts

127.0.0.1          localhost Ubuntu
127.0.1.1          Ubuntu

Di akhir dari baris pertama, tambahkan nama Host, yang merupakan nama dari baris kedua.

0
One Zero

Jawaban lain sudah banyak, sudah. Namun, pastikan Anda menggunakan driver kartu video yang optimal untuk sistem Anda. Menggunakan yang salah bisa memperlambatnya. Yang terbaik untuk sistem saya di Xubuntu 15.04 adalah warisan Nvidia. Versi terbaru dan yang open source lebih lambat dengan aplikasi tertentu (seperti aplikasi Tkinter dan SciTE), atau crash komputer saya.

Saya mungkin merekomendasikan untuk tidak menggunakan lightdm untuk mengunci layar Anda dan semacamnya, karena kecuali jika mereka sudah memperbaikinya dalam rilis baru ini, itu jauh lebih lambat untuk tidur dan bangun daripada apa yang mereka gunakan. Itu mungkin tampak khusus untuk program, tetapi menurut saya ini benar-benar mengarah pada komputer yang lebih cepat.

Saya akan merekomendasikan melihat perangkat keras daripada perangkat lunak tweak, setelah Anda melakukan semua perangkat lunak tweak yang dapat Anda tangani. Anda mungkin mempertimbangkan hard drive solid state.

Anda juga dapat mempertimbangkan menggunakan window manager yang berbeda.

0
Shule