it-swarm-id.com

Bagaimana cara mengatur WordPress Multisite?

Saya ingin membangun multi-situs WordPress di mana pengguna dapat membuat akun untuk situs web mereka, tetapi saya tidak yakin bagaimana saya benar-benar dapat mencapai ini. Apa cara terbaik untuk membuat multi-situs WordPress?

3
MsManiya

Seperti yang mungkin sudah Anda ketahui. Sejak fungsionalitas Multi-Situs WordPress 3.0 telah dimasukkan secara default karena proyek MU WordPress telah digabungkan ke dalam inti WordPress 3.0.

Berkenaan dengan pengaturan awal, mungkin butuh sedikit kerja jika Anda tidak terbiasa dengan coding php tapi apa yang bisa saya katakan adalah bahwa sekali setup Anda pada dasarnya baik untuk pergi. Proses untuk benar-benar dapat menawarkan atau menambahkan subdomain tambahan dari domain root Anda membutuhkan waktu kurang dari 30 detik untuk diselesaikan oleh pengguna.

Beri tahu saya jika Anda mencari sesuatu yang spesifik sehubungan dengan ini atau jika Anda memiliki pertanyaan lanjutan.

DIPERBARUI:

Sebelum Anda Mulai - Persyaratan Admin

Jika Anda ingin menjalankan jaringan blog Anda setidaknya harus memiliki pemahaman dasar tentang administrasi UNIX/Linux. Pengetahuan dasar tentang pengembangan WordPress, PHP, HTML dan CSS juga direkomendasikan.

Menyiapkan dan menjalankan instalasi multi-situs lebih kompleks daripada instalasi satu-situs . Membaca halaman ini akan membantu Anda memutuskan apakah Anda benar-benar membutuhkan instalasi multi-situs, dan apa yang mungkin terlibat dengan membuatnya. Jika instruksi pada halaman ini tidak masuk akal bagi Anda, pastikan untuk menguji sesuatu di situs pengembangan terlebih dahulu, daripada situs langsung Anda. Persyaratan Server

Karena fitur ini memerlukan pengaturan server tambahan dan kemampuan teknis yang lebih banyak, silakan cek dengan hosting Anda dan tanyakan apakah mereka mendukung penggunaan fitur ini. Tidak disarankan untuk mencoba ini di shared hosting.

Anda diberikan pilihan antara sub-domain atau sub-direktori di Langkah 4: Memasang Jaringan . Ini berarti setiap situs tambahan di jaringan Anda akan dibuat sebagai subdomain atau subdirektori virtual baru.

  • Sub-direktori - seperti example.com/site1 dan example.com/site2
  • Sub-domain - seperti site1.example.com dan site2.example.com

Situs sub-direktori

  • Ini berfungsi dengan penggunaan fitur mod_rewrite pada server yang memiliki kemampuan untuk membaca file .htaccess, yang akan membuat struktur tautan.
  • Jika Anda sudah menggunakan permalink cantik di blog Anda, maka situs subdirektori juga akan berfungsi.

Situs sub-domain

  • Ia bekerja menggunakan subdomain wildcard. Anda harus mengaktifkan ini di Apache, dan Anda juga harus menambahkan subdomain wildcard ke catatan DNS Anda. (Lihat Langkah 2 cara mengatur.)
  • Beberapa host sudah menyiapkan wildcard di sisi server, yang berarti semua yang perlu Anda tambahkan adalah catatan DNS.
  • Beberapa hosting bersama mungkin tidak mendukung ini, jadi Anda mungkin perlu memeriksa hosting Anda sebelum mengaktifkan fitur ini.

Persyaratan Pengaturan WordPress

  • Memberi WordPress direktori sendiri tidak akan berfungsi di WordPress 3.0 dengan multisite diaktifkan. Itu mengganggu pencarian blog anggota.
    • Anda tidak dapat membuat jaringan dalam kasus-kasus berikut:
      • "Alamat WordPress (URL)" berbeda dari "Alamat situs (URL)".
      • "Alamat WordPress (URL)" menggunakan nomor port selain ': 80', ': 443'.
    • Anda tidak dapat memilih Instalasi Sub-domain dalam kasus-kasus berikut:
      • Instalasi WordPress ada di direktori (bukan di root dokumen).
      • "Alamat WordPress (URL)" adalah localhost.
      • "Alamat WordPress (URL)" adalah alamat IP seperti 127.0.0.1.
    • Anda tidak dapat memilih Instalasi Sub-direktori dalam kasus berikut:
      • Jika instalasi WordPress Anda yang ada telah diatur selama lebih dari sebulan, karena masalah dengan permalink yang ada. (Masalah ini akan diperbaiki di versi mendatang.)

(Lihat /wp-admin/network.php Anda untuk lebih jelasnya)

Langkah 1: Cadangkan WordPress Anda

WordPress Anda akan diperbarui saat membuat Jaringan. Harap buat cadangan database dan file Anda.

Langkah 2: Mengatur Subdomain Wildcard

(Jika ini adalah Instalasi Sub-direktori, lewati langkah ini.)

Situs sub-domain berfungsi dengan penggunaan subdomain wildcard. Ini adalah proses dua langkah:

  1. Apache harus dikonfigurasi untuk menerima wildcard.

    1. Buka file httpd.conf atau file include yang berisi entri VHOST untuk akun web Anda.
    2. Tambahkan baris ini:
      • ServerAlias *.example.com
  2. Dalam catatan DNS di server Anda, tambahkan subdomain wildcard yang menunjuk ke instalasi utama. Seharusnya terlihat seperti:

    • A *.example.com

Tautan eksternal:

Langkah 3: Izinkan Multisite

Untuk mengaktifkan item menu Jaringan, Anda harus terlebih dahulu menentukan multisite di /wp-config.php file. Buka /wp-config.php dan di mana dikatakan ini:

/* That's all, stop editing! Happy blogging. */

Tambahkan baris ini di atasnya:

define('WP_ALLOW_MULTISITE', true);

Langkah 4: Memasang Jaringan

Ini akan memungkinkan item menu Jaringan muncul di menu Alat. Kunjungi Administration> Tools> Network untuk melihat layar di mana Anda akan mengkonfigurasi aspek-aspek tertentu dari jaringan kami. Alat Jaringan SubPanel

Alamat Situs di Jaringan Anda

Anda diberi pilihan antara sub-domain atau sub-direktori (jika tidak ada yang di atas berlaku). Ini berarti setiap situs tambahan di jaringan Anda akan dibuat sebagai subdomain atau subdirektori virtual baru. Anda harus memilih satu atau yang lain, dan Anda tidak dapat mengubahnya kecuali Anda mengkonfigurasi ulang instalasi Anda. Lihat juga "Sebelum Anda Mulai" .

  • Sub-domain - seperti site1.example.com dan site2.example.com
  • Sub-direktori - seperti example.com/site1 dan example.com/site2

Detail Jaringan

Ini diisi secara otomatis:

  • Alamat Server - Alamat Internet jaringan Anda akan menjadi example.com.
  • Judul Jaringan - Apa yang ingin Anda panggil jaringan Anda?
  • Alamat Email Admin - Alamat email Anda.

Periksa kembali apakah mereka benar dan klik tombol Instal. Anda mungkin menerima peringatan tentang subdomain wildcard. Periksa Pengaturan Subdomain Wildcard.

Peringatan! Wildcard DNS mungkin tidak dikonfigurasi dengan benar!

Pemasang berusaha menghubungi nama host acak (13cc09.example.com) di domain Anda. Untuk menggunakan konfigurasi subdomain, Anda harus memiliki entri wildcard di DNS Anda. Ini biasanya berarti menambahkan catatan * hostname menunjuk ke server web Anda di alat konfigurasi DNS Anda.

Anda masih dapat menggunakan situs Anda tetapi subdomain yang Anda buat mungkin tidak dapat diakses. Jika Anda tahu DNS Anda benar, abaikan pesan ini.

Langkah 5: Mengaktifkan Jaringan

Langkah-langkah selanjutnya adalah yang harus Anda selesaikan untuk menyelesaikannya.

Alat yang Dibuat Jaringan.

  1. Pertama, buat cadangan file /wp-config.php dan /.htaccess Anda yang sudah ada .

  2. Buat direktori blogs.dir di bawah /wp-content/ - Direktori ini digunakan untuk menyimpan media yang diunggah untuk situs tambahan Anda dan harus dapat ditulis oleh server web. Mereka harus CHOWNed dan CHMODed sama dengan direktori wp-content Anda.

  3. Tambahkan baris ekstra yang dihasilkan instalasi WordPress Anda ke file /wp-config.php Anda. - Baris ini dibuat secara dinamis untuk Anda berdasarkan konfigurasi Anda. Edit file /wp-config.php saat Anda masuk ke panel admin situs Anda. Rekatkan baris yang dihasilkan tepat di atas /* That's all, stop editing! Happy blogging. */. Hapus baris define('WP_ALLOW_MULTISITE', true); yang ditempatkan sebelumnya hanya jika Anda ingin menghapus menu Jaringan di area admin. Anda dapat memilih untuk membiarkan ini untuk dapat mengakses aturan /.htaccess lagi ..

  4. Tambahkan aturan mod_rewrite yang dihasilkan ke file /.htaccess Anda, ganti aturan WordPress lainnya. - Baris ini dibuat secara dinamis untuk Anda berdasarkan konfigurasi Anda. (Jika tidak ada, maka buatlah.)

  5. Masuk lagi. - Setelah langkah-langkah di atas selesai dan file /wp-config.php & /.htaccess baru disimpan, jaringan Anda diaktifkan dan dikonfigurasikan. Anda harus masuk lagi. klik "Masuk" untuk menyegarkan Panel Adminstration Anda. Jika Anda mengalami masalah saat masuk kembali, harap bersihkan cache dan cookie browser Anda.

Langkah 6: Pengaturan Super Admin

Anda sekarang akan melihat bagian menu baru bernama Super Admin. Menu yang ada di sana adalah untuk menambah dan mengelola situs tambahan di jaringan Anda. Instalasi WordPress dasar Anda sekarang menjadi situs utama di jaringan Anda.

Buka panel Super Admin> Options untuk mengonfigurasi opsi jaringan, lalu membuat situs dan pengguna.

Hal yang Perlu Anda Ketahui

Berikut adalah beberapa hal tambahan yang mungkin perlu Anda ketahui tentang administrasi lanjutan dari jaringan blog.

  • Plugin WordPress - Plugin WordPress sekarang memiliki fleksibilitas tambahan, tergantung pada implementasinya di seluruh jaringan.

  • Plugin Khusus Situs - Plugin WordPress yang akan diaktifkan atau dinonaktifkan oleh masing-masing pemilik blog disimpan di direktori plugin. Anda perlu mengaktifkan halaman Plugins untuk administrator situs individual dari Network> Options.

  • Plugin Jaringan - Plugin WordPress yang disimpan dalam direktori plugin dapat diaktifkan di seluruh jaringan oleh super admin.

  • Plugin Harus Digunakan - Plugin yang digunakan oleh semua situs di seluruh jaringan juga dapat diinstal di direktori mu-plugins sebagai file tunggal, atau file untuk menyertakan subfolder. File apa pun dalam folder tidak akan dibaca. File-file ini tidak diaktifkan atau dinonaktifkan; jika ada, mereka digunakan.

  • Kategori dan Tag - Istilah global dinonaktifkan di WordPress 3.0 secara default. Anda dapat menggunakan Pengaya Sitewide Tags WordPress Plugin atau Plugin serupa lainnya untuk memasukkan tag global pada portal/halaman depan situs atau pada halaman atau blog tertentu dalam jaringan untuk meningkatkan navigasi berdasarkan konten yang dikategorikan mikro.

5