it-swarm-id.com

Memindahkan linux menginstal ke komputer baru

Saya tahu itu bisa, dalam beberapa keadaan, menjadi sulit untuk memindahkan instalasi Windows dari satu komputer ke komputer lain (secara fisik memindahkan hard drive), tetapi bagaimana cara kerjanya di linux? Bukankah sebagian besar modul driver dimuat saat bootup? Jadi secara teoritis apakah itu akan merepotkan?

Jelas konfigurasi xorg akan berubah dan driver ATI berpemilik dan itu harus dikompilasi ulang (mungkin?). Apakah ada yang lebih dari yang saya pikirkan?

Asumsikan 2 komputer berasal dari era yang sama, yaitu keduanya i7s tetapi perangkat keras yang sedikit berbeda.

Memperbarui:
Terima kasih atas jawabannya. Ini sebagian besar untuk keingintahuan saya sendiri. Saya memiliki sistem linux saya dan berjalan di tempat kerja, tetapi pada akhirnya saya ingin pindah ke komputer yang saya bisa mendapatkan kartu video ganda sehingga saya dapat menjalankan lebih dari 2 monitor. Tapi tidak dalam waktu dekat

67
Falmarri

Memindahkan atau mengkloning instalasi Linux cukup mudah, dengan asumsi prosesor sumber dan target adalah arsitektur yang sama (mis. Keduanya x86, keduanya x64, kedua lengan ...).

Bergerak

Saat bergerak, Anda harus mengurus dependensi perangkat keras. Namun sebagian besar pengguna tidak akan menemui kesulitan apa pun selain xorg.conf (dan bahkan distribusi modern cenderung tidak membutuhkannya) dan mungkin bootloader.

  • Jika konfigurasi disk berbeda, Anda mungkin perlu mengkonfigurasi ulang bootloader dan tabel sistem file (/etc/fstab, /etc/crypttab jika Anda menggunakan kriptografi, /etc/mdadm.conf jika Anda menggunakan md RAID). Untuk bootloader, cara termudah adalah dengan memasukkan disk ke mesin baru, boot CD/USB langsung distribusi Anda dan gunakan alat perbaikan bootloader-nya.

    Perhatikan bahwa jika Anda menyalin data daripada memindahkan disk secara fisik (misalnya karena satu atau kedua sistem dual boot dengan Windows), lebih cepat dan lebih mudah untuk menyalin seluruh partisi (dengan (G) Berpisah atau dd ).

  • Jika Anda memiliki xorg.conf file untuk mendeklarasikan opsi terkait tampilan (mis. terkait dengan driver berpemilik), itu perlu dimodifikasi jika sistem target memiliki kartu grafis yang berbeda atau pengaturan monitor yang berbeda. Anda juga harus menginstal driver berpemilik untuk kartu grafis sistem target sebelum memindahkan, jika berlaku.

  • Jika Anda telah mendeklarasikan opsi modul atau daftar hitam di /etc/modprobe.d, mereka mungkin perlu disesuaikan untuk sistem target.

Kloning

Mengkloning instalasi melibatkan masalah yang berhubungan dengan perangkat keras yang sama seperti memindahkan, tetapi ada beberapa hal lagi yang harus diperhatikan untuk memberikan mesin baru identitas baru.

  • Edit /etc/hostname untuk memberi mesin baru nama baru.
    Cari kejadian lain dari nama Host di bawah /etc. Lokasi umum adalah /etc/hosts (alias untuk 127.0.0.1) dan /etc/mailname atau konfigurasi sistem email lainnya.

  • Regenerasi kunci Host ssh .

  • Buat perubahan yang diperlukan untuk konfigurasi jaringan (seperti alamat IP statis).

  • Ubah UUID volume RAID (tidak perlu, tetapi disarankan untuk menghindari kebingungan), mis., mdadm -U uuid.

Lihat juga panduan kloning langkah demi langkah yang ditargetkan untuk Ubunt .

Instalasi komputer desktop saya saat ini diklon dari pendahulunya dengan mencabut salah satu dari dua disk mirror RAID-1, memindahkannya ke komputer baru, membuat volume RAID-1 pada disk yang sudah ada, membiarkan mirror melakukan sinkronisasi ulang, dan membuat perubahan yang diuraikan di atas jika berlaku.

Saya tidak yakin apakah ini menjawab pertanyaan Anda, tetapi biasanya Anda melakukan sebaliknya - Anda memindahkan folder pengguna Anda dan menginstal ulang semuanya. Secara teori semua kustomisasi dan file konfigurasi individual Anda harus ada di folder pengguna Anda, jadi itu satu-satunya hal yang benar-benar perlu Anda transfer

Beberapa manajer paket memiliki cara untuk mendaftar semua paket yang diinstal (Debian/Ubuntu memiliki dpkg --list, Gentoo memiliki /etc/world, dll.), jadi Anda bisa:

  1. Instal distro dasar pada sistem baru
  2. Katakan "instal semua paket yang saya miliki di komputer lain"
  3. Salin folder pengguna Anda

Dan Anda harus berakhir dengan sistem yang identik secara fungsional

23
Michael Mrozek

Memang sementara di bawah Windows hampir tidak mungkin untuk memindahkan instalasi ke PC baru dengan hanya menyalin konten harddisk atau beralih harddisk antara PC, ini bekerja dengan sangat baik di Linux. Saya beralih dari Thinkpad R52 ke Thinkpad T400 dengan hanya menyalin konten harddisk lama saya ke yang baru (dengan meletakkan yang lama di penutup eksternal yang terhubung melalui USB dan menyalin semuanya di bawah Gparted-Live-CD). Yang harus saya lakukan setelah itu adalah secara manual memasukkan Grub ke MBR dan boot. Segalanya masih bekerja untuk saya.

Seperti yang dikatakan Michael, biasanya PC baru adalah peluang yang bagus untuk menghilangkan akumulasi cruft dari waktu ke waktu, namun kadang-kadang Anda hanya perlu mulai bekerja lagi dengan sangat cepat dan kemudian hanya menyalin konten harddisk bekerja sangat baik dengan Linux, karena semua driver termasuk di kernel tersedia untuk kernel tanpa instalasi, saat ini driver dimuat secara otomatis alih-alih terdaftar secara manual di modprobe.conf dan bahkan xorg autoconfigures sendiri untuk saya.

Hanya jika Anda harus mengkonfigurasi driver pada PC lama secara manual (mis. Sistem Raid, driver grafis berpemilik, dll.) Anda mungkin mengalami masalah.

9
fschmitt

Saya kira ini akan menjawab pertanyaan Anda: http://wiki.xtronics.com/index.php/Wajig

Instal linux baru, salin rumah Anda, dan gunakan wajig untuk menginstal ulang semua paket.

2
me myself and I