it-swarm-id.com

Validasi HTML: apakah itu layak?

Apa kelebihan dan kekurangannya (jika ada) untuk memastikan bahwa semua halaman memvalidasi dibandingkan dengan memiliki HTML yang tidak valid yang bekerja pada semua browser utama?

Juga, apakah memiliki HTML yang valid setelah Javascript dieksekusi sama pentingnya?

52
Thomas Bonini

Saya pikir itu pasti layak dilakukan , tetapi Anda tidak boleh menjadi budak validasi - ini adalah permainan orang bodoh.

http://www.codinghorror.com/blog/2009/03/html-validation-does-it-matter.html

  1. Validasikan HTML Anda. Ketahui apa artinya memiliki markup HTML yang valid. Pahami alatnya. Lebih banyak informasi selalu lebih baik daripada lebih sedikit informasi. Kenapa terbang buta?

  2. Tidak ada yang peduli jika HTML Anda valid. Kecuali Anda. Jika Anda mau. Jangan berpikir sejenak bahwa menghasilkan HTML yang benar-benar valid lebih penting daripada menjalankan situs web Anda, menghadirkan fitur yang menyenangkan pengguna Anda, atau menyelesaikan pekerjaan.

42
Jeff Atwood

Saya menganggap HTML yang valid sebagai tujuan yang bermanfaat, tetapi tidak melihatnya sebagai semua-dan-semua untuk membangun situs web yang baik.

Caranya adalah, markup Anda mungkin benar-benar valid, namun mungkin tidak semantik - mis. menggunakan tabel untuk tata letak atau navigasi. Ada perbedaan antara kode yang valid dan kode semantik.

Pada catatan lain, jika Anda menggunakan skrip iklan atau eksternal, mereka dapat menyisipkan markup mereka sendiri yang memiliki peluang untuk benar-benar mengacaukan milik Anda sendiri.

32
Grant Palin

Saya pikir itu layak, karena saya telah menangkap banyak kesalahan markup dan logika dengan mencari validasi. Itu salah satu dari hal-hal yang "perlu tapi tidak cukup". Markup yang valid, seperti kode yang mengkompilasi (atau memeriksa melalui JSlint) tanpa kesalahan, peringatan, dan petunjuk, adalah langkah pertama yang baik untuk memperbaikinya.

22
Alan

Kelebihan besar dari HTML yang valid adalah bahwa halaman Anda kemudian lebih mudah diakses untuk hal-hal lain selain "browser utama". Semua "browser utama" memiliki solusi yang tidak ada habisnya untuk menangani semua sampah tidak valid yang mengisi WWW. Namun, berpegang teguh pada HTML yang valid membantu, misalnya, jika seseorang menggunakan browser untuk tunanetra, atau mengakses halaman Anda secara off-line, dll.

9
delete

Validasi itu sendiri tidak begitu penting, karena beberapa browser 100% patuh dan spek tidak 100% jelas tentang cara menafsirkan aturan.

Namun HTML yang valid menempatkan Anda pada posisi yang lebih baik untuk beradaptasi dan meningkatkan situs Anda. Ketika standar bergerak, mereka biasanya akan bermigrasi ke depan dan jika situs baru Anda valid, maka memperbarui untuk mendukung hal terbaru akan lebih mudah.

Bawah, menjadi valid membuatnya lebih mudah untuk tetap di atas permainan dan menjadi serasi mungkin dengan pemirsa terluas.

8
MrChrister

Pendekatan terbaik adalah mempelajari HTML mana yang tidak benar itu buruk, dan mana HTML yang tidak sah itu tidak masalah.

Sebagai contoh, lupa untuk menutup tag <div> adalah sangat buruk, karena tata letak Anda hampir pasti akan gagal dalam satu atau beberapa browser.

Namun, menggunakan <br> alih-alih <br /> dalam XHTML tidak masalah - semua browser akan menafsirkan keduanya sebagai pemisah baris tanpa masalah. Menggunakan atribut target pada tautan tidak valid, tetapi skenario terburuknya adalah browser tidak membuka tautan di jendela baru.

4
DisgruntledGoat

Salah satu alasan untuk menguji situs Anda untuk HTML yang valid adalah memastikan bahwa spider mesin pencari akan dapat mengindeks sepenuhnya dan menentukan arti dari halaman Anda. Jika mereka tidak dapat melakukannya karena HTML yang rusak (yang mungkin digunakan browser utama untuk alasan historis), maka Anda berpotensi membatasi peringkat mesin pencari Anda.

Ada juga spekulasi bahwa sementara mesin pencari utama melakukan pekerjaan yang baik dalam menangani HTML yang cacat, mereka juga dapat menetapkan "poin" kualitas halaman untuk validitas, yang selanjutnya memengaruhi kemampuan Anda untuk menentukan peringkat setinggi yang layak untuk konten Anda.

3
JasonBirch

Saya benar-benar tidak berpikir itu penting lagi. Saya dulu menjadi budak validasi, sekarang saya jarang memeriksanya. Mungkin saya merasa lelah karena memastikan situs saya valid, atau mungkin saya tidak peduli lagi karena tidak ada orang lain yang mau. Saya dapat menjamin 99,9% dari pengunjung kami bahkan tidak tahu apa itu dan bahkan peduli jika mereka tahu. Perangkat lunak browser di masa depan mungkin, tetapi ketika hari itu tiba, saya akan khawatir tentang hal itu.

3
Ben

Saat menjalankan validator, Anda harus memeriksa kesalahan yang diberikannya berdasarkan kasus per kasus. Apakah validasi itu penting? Bagi saya, ya, ini sangat penting. Tetapi apakah ini merupakan persyaratan? Tidak.

Hal-hal seperti menggunakan ID yang sama beberapa kali (bukan kelas), menempatkan elemen level blok di dalam elemen level inline (biasanya elemen ini juga tidak cocok dengan cara ini secara semantik), kehilangan atribut alt pada gambar (aksesibilitas yang buruk untuk yang mengalami gangguan) ), semuanya penting. Hal-hal seperti atribut yang tidak dikenal pada tag adalah TIDAK penting. Sama sekali. Kerangka kerja Javascript seperti Dojo atau bilah media sosial Meebo yang mengerikan itu menggunakan atribut khusus sebagai pengait, dan spesifikasi HTML menyatakan bahwa ini diizinkan, dan bahwa setiap atribut yang tidak dikenal harus diabaikan. Validator tidak mengabaikannya, meskipun, ia melempar kesalahan. Kesalahan ini bisa diabaikan.

Saat memvalidasi, jangan hanya berasumsi bahwa jika Anda memiliki kesalahan Anda salah melakukannya. Semantik jauh lebih penting, dan kebetulan HTML yang valid lebih merupakan hasil alami dari memiliki semantik yang tepat.

3
Bryson

Suatu hal yang belum disebutkan oleh siapa pun adalah bahwa HTML yang tidak valid dapat menyebabkan waktu rendering lebih lambat saat browser mencoba memahami HTML yang tidak standar ketika menampilkan.

2
BradB

Validasi berguna karena dapat membantu Anda menemukan beberapa kesalahan yang sulit ditangkap seperti

<input name=foo value=<?php echo htmlspecialchars($_GET['foo']); ?> />

atau perilaku peramban yang tidak dapat diprediksi (misalnya, menempatkan elemen blok dalam a kadang-kadang dapat merusak dengan cara yang buruk di Firefox).

2
Tgr

Beberapa kesalahan validasi HTML dapat menyebabkan masalah tata letak yang tidak jelas (mis. Tag yang tidak bertanda/tidak tertutup), bug JavaScript (mis. Menggunakan id lebih dari sekali), dan masalah bagi beberapa pengguna (mis. Tidak termasuk atribut alt bermakna atau kosong pada gambar) .

Jika semua halaman kami divalidasi, itu pemeriksaan otomatis Nice yang dapat Anda lakukan untuk menyingkirkan sumber kesalahan. Jika Anda membiarkan beberapa kesalahan validasi karena Anda tahu itu tidak menyebabkan kerusakan, cek Anda tidak lagi otomatis: Anda harus melihat setiap kesalahan, dan ingat itu tidak apa-apa. Secara pribadi, saya lebih suka ketika komputer mengurangi jumlah pekerjaan yang harus saya lakukan daripada meningkatkannya.

1
Paul D. Waite

Satu hal yang tidak disebutkan adalah perkembangan browser di masa depan. Meskipun semua browser saat ini menangani markup yang tidak valid dengan relatif baik, itu mungkin tidak selalu menjadi masalah.

Pembuat peramban di masa depan akan memastikan peramban mereka bekerja dengan standar HTML/XHTML, jadi inilah yang harus dipukul pengembang web juga. Hanya karena sedikit markup tidak valid yang berfungsi sekarang tidak menjamin itu akan berfungsi di browser masa depan.

1
Loftx

Validitas membantu Anda menghindari ketidaksesuaian dan membantu menjaga kode terpelihara. Browser pulih dari kesalahan markup, tetapi kadang-kadang dengan cara yang sangat tidak intuitif.


  • Berbasis DTD (HTML4, XHTML1 @ W3C) - Mungkin tidak sepadan. DTD primitif dan, mis., Tidak dapat memeriksa validitas sebagian besar atribut. Sebagian besar Anda akan sulit memahami kesalahan tentang entitas dan bersarang.

  • HTML5 validator - Ya . Pastinya. HTML5 lebih pragmatis dan memungkinkan beberapa konstruksi tidak berbahaya yang dulunya merupakan kesalahan. Validator OTOH Henri jauh lebih teliti dan lebih baik dalam menemukan masalah nyata.


Validitas kode yang dihasilkan JS mungkin penting, karena browser beroperasi pada DOM, terlepas dari bagaimana kode itu dibuat. Jika Anda menggunakan document.write(), maka Anda bahkan harus berhati-hati untuk mendapatkan sintaks yang benar (itu melalui parser yang sama dengan sumber halaman).

1
Kornel

Bahkan jika HTML Anda berfungsi di semua browser utama, masih ada baiknya dilakukan karena terkadang dapat menyebabkan masalah dengan crawler mesin pencari seperti googlebot. Sebagai contoh lihat ini:

http://www.codeproject.com/KB/server-management/Google_Indexing_Problem.aspx

1
Mee

tidak ada kerugian memiliki html yang valid. ada alasan mengapa ada spek di tempat pertama dan mengapa banyak upaya dimasukkan ke dalam spek untuk menentukan bagaimana hal-hal harus bekerja.

pada dasarnya, semua yang Anda dapatkan adalah untuk memenuhi spesifikasi. yang pada gilirannya berarti, program yang ditulis untuk membaca html (browser, bot) tidak dapat menyalahkan ANDA karena tidak memenuhi spesifikasi jika terjadi kesalahan. dan beberapa program ini memberi Anda extrapoints (peringkat lebih tinggi di mesin pencari jika bot melaporkan "memenuhi spesifikasi"). jika Anda memenuhi spesifikasi, Anda akan terkejut jauh lebih sedikit jika beberapa browser tidak membuat html rusak seperti yang Anda pikirkan seharusnya.

jadi, untuk memenuhi spesifikasi dan menulis html yang valid baik untuk Anda, tidak ada kerugian sama sekali.

1
akira

Google dan Bing tidak, belum dan tidak akan pernah menggunakan validasi CSS atau HTML sebagai faktor peringkat.

Sebagian besar situs web memiliki puluhan hingga ratusan kesalahan dan Anda tidak perlu khawatir tentang mereka karena semua mesin pencari peduli tentang bagaimana membuat halaman. Pastikan saja situs web Anda merender dengan benar di semua browser utama dan Pengambilan Google .

0
Simon Hayter