it-swarm-id.com

Bisakah kita mengabaikan pengunjung tanpa mengaktifkan JavaScript?

Jika Anda telah mengembangkan situs web berbasis JavaScript, apakah perlu melakukan pekerjaan ekstra agar dapat diakses oleh pengunjung yang tidak mengaktifkan JavaScript?

  • Berapa persentase pengunjung di posisi ini?
  • Browser mana yang sangat memengaruhi?
  • Apakah perangkat seluler JavaScript diaktifkan?
22
Tim Murphy

Menurut http://visualrevenue.com/blog/2007/08/eu-and-us-javascript-disabled-index.html , data yang dikumpulkan pada 2007, 1,04% telah dinonaktifkan di Uni Eropa , dan 3,05% memilikinya dinonaktifkan di AS. Data agak tua tetapi jika Anda melihat tren yang ditetapkan dari 2006 hingga 2007, jumlah orang yang dinonaktifkan akan turun. Sekarang jumlahnya bisa lebih rendah.

JavaScript yang dinonaktifkan benar-benar independen dari browser. Semua browser memungkinkan Anda untuk mematikan JavaScript tapi saya yakin semuanya default untuk mengaktifkannya.

Secara umum, saya tidak akan khawatir membuat versi utama situs Anda berfungsi tanpa JavaScript. Kebanyakan orang mengerti bahwa untuk memiliki pengalaman yang kaya di web, mereka membutuhkannya diaktifkan.

Akhirnya, seperti untuk perangkat seluler. Tingkat penerimaan lebih rendah saya percaya tetapi saya tidak bisa memberikan angka. Secara umum Anda ingin memiliki versi lain dari situs Anda untuk peramban seluler karena hal-hal seperti tetikus tidak berfungsi dengan baik di peramban layar sentuh seluler.

13
Ben Hoffman

Pertama tanyakan pada diri sendiri apa tujuan utama situs Anda. Apakah situs Anda dimaksudkan untuk menjual widget? Apakah ini forum diskusi? Cari tahu apa fungsi utamanya. Setelah Anda selesai melakukannya, pastikan pengguna dapat melakukannya tanpa mengaktifkan JavaScript. Tidak masalah jika mereka melewatkan beberapa lonceng dan peluit, tetapi pastikan pengguna dapat melakukan fungsi itu tanpa JavaScript.

Misalnya, jika situs Anda adalah situs eCommerce, maka pengguna harus dapat menjelajah, menambahkan produk ke troli dan menyelesaikan checkout tanpa JavaScript. Mungkin mereka tidak melihat animasi yang cantik di beranda, atau mereka tidak dapat menggunakan beberapa pencarian mewah dan menyaring barang, tetapi asalkan mereka dapat menelusuri dan membeli Anda baik.

Atau ambil Stack Overflow atau situs Stack Exchange lainnya. Hal utama adalah menelusuri, bertanya, dan menjawab pertanyaan. Anda ingin itu berfungsi tanpa JavaScript. Mungkin pengguna harus mengetikkan tangan Markdown karena editor tidak berfungsi, atau mungkin pemungutan suara tidak berfungsi, tetapi pengguna masih dapat melakukan fungsi utama situs.

Pada akhirnya, kita semua memiliki sumber daya dan tenggat waktu yang terbatas. Mungkin tidak ada gunanya memastikan seluruh situs berfungsi tanpa JavaScript, jadi investasikan waktu di mana Anda akan mendapatkan hadiah maksimum.

5
Jim OHalloran

Anda ingin berhati-hati dengan garis pemikiran ini. Bahkan beberapa persen masih bisa diterjemahkan ke sejumlah besar pengunjung. Saya telah membaca bahwa perangkat seluler tidak menjalankan JavaScript karena akan menghabiskan lebih banyak daya baterai.

Sangat mungkin untuk membangun situs yang berfungsi dengan JS dan tanpa JSP. Saya merekomendasikan membangun tanpa terlebih dahulu, kemudian menambahkan JS dengan degradasi anggun dalam pikiran. Jika pengguna memiliki JS dinonaktifkan, kontennya masih harus tersedia.

2
Grant Palin

Bergantung pada situs webnya, mungkin bermanfaat untuk mempertimbangkan fitur individual daripada keseluruhan situs web. Apakah beberapa fitur lebih penting daripada yang lain? Apakah ada di antara mereka yang kritis terhadap pengguna Anda? Jika struktur situs web memungkinkan, buat fitur mission-critical dapat diakses tanpa JavaScript, dan putuskan apa yang harus dilakukan dengan setiap fitur berdasarkan kepentingannya.

1
dzollman

Saya memiliki dua halaman, halaman X, yang merupakan penampil gambar berbasis JavaScript, dan halaman Y, yang merupakan terobosan yang mengarahkan ulang pengguna dengan blok <noscript> di halaman X seperti ini:

<noscript>
<meta http-equiv="REFRESH" content="0;url=page-y">
</noscript>

Untuk berbagai browser persentase alamat IP unik yang dikirim ke halaman Y oleh bagian <noscript> terlihat seperti ini:

 JavaScript milik pengguna mati 
 Firefox 7.7% 
 MSIE 22.7% 
 Opera 5.7% 
 Chrome 12.1% 

(Ini didasarkan pada jumlah hit yang sangat rendah tetapi hanya itu data yang saya miliki.)

★ Jika ada yang peduli, ini dari serangkaian pertanyaan SQLite pada basis data log saya seperti berikut:

select count (ip_address_id) from 
(select distinct ip_address_id from hit, user_agent, page, referrer 
where hit.user_agent_id = user_agent.user_agent_id
and hit.page_id = page.page_id
and referrer.referrer_id = hit.referrer_id
and referrer like '%page-x%'
and page like '%page-y%'
and user_agent like '%Android%');
0
delete