it-swarm-id.com

Efektivitas pertanyaan wawancara "apa kekuatan / kelemahan terbesar Anda"

Sebagai seseorang yang sekarang menemukan dirinya di ujung lain dari meja wawancara, saya bertanya-tanya seberapa berguna pertanyaan ini dari sudut pandang majikan. Beberapa rekan kerja saya berpikir mereka baik karena Anda dapat melihat "bagaimana mereka merespons," tetapi saya tidak yakin itu memberi tahu Anda sesuatu yang berguna, karena beberapa alasan:

  • Ini bukan pertanyaan yang sangat nyaman dan dapat mengarahkan orang untuk memutarbalikkan jawaban mereka, bahkan jika tidak sengaja
  • Orang mungkin tidak sepenuhnya mengetahui kekuatan atau kelemahan terbesar mereka (yaitu, menghakimi mereka dari teman sebaya mereka)
  • Menjelaskan kekuatan itu tidak sebaik menunjukkannya
  • Saya masih tidak tahu lagi tentang kandidat setelah itu

Alasan rekan kerja saya adalah bahwa hal itu dapat membantu menyingkirkan orang yang memberikan respons konyol, seperti seorang pria yang mengatakan kekuatan terbesarnya adalah "kecerdasannya" atau orang yang mencoba mengubah pertanyaan kelemahan menjadi kekuatan seperti "Saya bekerja terlalu keras. " Tapi saya pikir ada cara yang lebih efektif untuk menentukan hal-hal seperti itu. Jika Anda ingin melihat apakah seseorang cerdas, tanyakan kepada mereka pertanyaan teknis. Jika Anda ingin melihat apakah seseorang produktif, lihat riwayat pekerjaan mereka. Jika Anda ingin melihat bagaimana seseorang bereaksi di bawah tekanan atau perubahan, tanyakan kepada mereka bagaimana mereka mengatasinya dan minta contoh konkret.

Apa pendapat orang tentang pertanyaan-pertanyaan ini, dari sudut pandang pewawancara? Apa yang sebenarnya mereka katakan kepada Anda tentang seorang kandidat, dan apa alternatif yang lebih baik? Bagaimana saya meyakinkan kolega saya tentang ini?

23
Matt Olenik

Tidak terlalu.

  • Pertanyaan apa pun yang memiliki persentase kandidat yang baik akan mendapatkan respons kalengan memiliki nilai terbatas, karena Anda sering tidak mendapatkan yang sebenarnya. Semua orang dan sepupu mereka telah mendengar tentang "apa kelemahan terbesar Anda."
  • Jawabannya mendorong kebohongan: orang yang jujur ​​akan menggambarkan kesalahan dan pada akhirnya tampak buruk, sementara orang yang kurang jujur ​​akan memutar kekuatan sebagai kesalahan dan terlihat baik.
  • Pertanyaannya sangat tanggal sehingga, menurut pendapat saya, itu mencerminkan buruk pada perusahaan Anda untuk menanyakannya.
31
Fishtoaster

Saya pernah memiliki wawancara kerja di mana orang yang direkrut adalah seorang dev, dan dia meminta saya untuk memotong beberapa kode dalam bahasa yang mereka butuhkan, saat itu juga di papan tulis. Saya melakukan apa yang dia minta, dia melihatnya, mengangguk, dan bertanya, "Bisakah Anda mulai besok?"

Mengajukan pertanyaan BS seperti "nama kekuatan dan kelemahan terbesar Anda" adalah pemborosan waktu yang paling mengerikan yang pernah ditemukan oleh spesialis SDM MBA semu-intelektual.

21
Cyberherbalist

Nilai pertanyaan itu tampak jelas bagi saya.

Seseorang yang tahu kekuatan dan kelemahannya akan jauh lebih efisien daripada orang yang tidak tahu apa yang bisa dia lakukan dengan baik dan apa yang tidak seharusnya dia lakukan (atau tingkatkan)

Dalam seni bela diri, ini adalah salah satu hal pertama yang harus Anda pelajari. Karena itu menentukan bagaimana strategi serangan dan pertahanan Anda nantinya.

Saya pikir itu sama dalam kehidupan secara umum, termasuk pekerjaan sehari-hari.

6
user2567

Tidak masalah apa kata kolega Anda. Tidak masalah apa yang kita katakan.

Jika Anda tidak menemukan nilai dalam bertanya apa kelemahan terbesar kandidat, maka jangan tanya itu. Tolong jangan merasa seperti Polisi Wawancara akan datang memukuli pintu Anda jika Anda tidak mengajukan setidaknya tiga dari lima pertanyaan berikut:

  • Kenapa kamu ingin bekerja di sini?
  • Apa kekuatan/kelemahan terbesar Anda?
  • Anda ingin berada di mana dalam lima tahun?
  • Anda akan menjadi tanaman seperti apa?
  • Ceritakan tentang proyek yang tidak berjalan baik.

Ajukan pertanyaan yang memungkinkan Anda menilai nilai kandidat sebagaimana berlaku untuk Anda.

3
Andy Lester

Di dalam dan di antara pertanyaan-pertanyaan lain, saya pikir itu tidak buruk. Jika Anda mencari kandidat "satu pertanyaan untuk memerintah mereka semua", yang ini bukan. Idealnya seorang kandidat memiliki kesadaran tentang apa yang terjadi selama wawancara dan akan memiliki jawaban yang baik di mana mereka mengakui kelemahan jujur ​​yang mereka miliki (CATATAN: kita SEMUA memiliki kelemahan - seseorang yang mengklaim NONE adalah bendera merah raksasa) tetapi juga memberi tahu Anda apa mereka lakukan untuk mengatasinya.

Contoh: "Saya kadang-kadang cenderung terobsesi untuk mendapatkan setiap bit terakhir informasi di muka sebelum melakukan pengembangan apa pun. Di masa lalu yang menyebabkan beberapa proyek lambat dimulai. Sekarang saya mencoba untuk mendapatkan beberapa fungsi dasar yang dibuat sketsa terlebih dahulu dan kemudian mengisinya secara iteratif di saat saya mendapatkan umpan balik dari pengguna. "

Anda mengakui kelemahan (alih-alih "siap, bidik, tembak" Anda lebih dari "siap, bidik, bidik, bidik, hanya sedikit untuk data, bidik, bidik ...") tetapi kenali dan ambil langkah-langkah untuk menghadapinya.

Ingat - Anda harus bekerja dengan orang ini setiap hari untuk beberapa lama. Anda akan melihat mereka lebih dari keluarga Anda sendiri. Apa pun yang dapat Anda lakukan untuk mencari tahu tentang mereka, Anda harus melakukannya.

2
Todd Williamson

Wawancara perilaku juga tidak terlalu bagus. Di Sini adalah tautan ke posting blog yang usianya sudah lebih dari beberapa tahun, perlu disebutkan tentang hal ini dalam pikiran saya.

Jawaban kalengan adalah yang mematikan keefektifan pertanyaan, setidaknya bagi saya. Kebanyakan orang telah mencari berbagai jawaban untuk ini dan hanya memilih satu yang sepertinya, "Ya, saya agak, agak, mungkin agak seperti itu."


Memvalidasi bagaimana seseorang melakukan sesuatu memiliki beberapa poin yang saya perhatikan:

  • Terkadang hal bodoh dilakukan yang tidak mungkin diulang. Ketika seseorang melakukan kesalahan secara meriah, mungkin ada alternatif yang akan diambil orang tersebut. Misalnya, sebagian besar orang dewasa tidak akan menyentuh tungku panas dengan tangan kosong tetapi seorang anak mungkin tidak memahami peringatan itu dan akan belajar setelah mendapatkan luka bakar untuk tidak melakukannya.

  • Referensi adalah tempat saya melihat beberapa hal di sini. Misalnya, jika Anda ingin melihat bagaimana seseorang menangani proyek yang gagal, bertanya kepada mantan bos atau rekan kerja mungkin lebih baik karena orang luar mungkin memiliki pandangan yang berbeda dalam berbagai hal. Namun, beberapa orang mungkin memalsukan referensi mereka sehingga ini mengingatkan saya.

1
JB King

Saya sedang menjalani evaluasi pribadi pada saat ini, dan saya berada di tengah-tengah latihan ini. Hanya ada twist; saya harus bertanya kepada kolega dan teman apa kekuatan/kelemahan saya, dan tidak melihat hasilnya sebelum menyusun daftar saya sendiri

Ini sangat menarik karena membuat beberapa perbedaan antara apa yang Anda pikir tentang Anda dan apa yang dirasakan orang lain tentang Anda.

"Aku pikir aku pekerja keras, dan aku sangat serius dan ..."

"Dia orang gila kontrol obsesif yang memprogram kode pertahanannya dengan begitu tidak terbaca dan ..."


Dalam wawancara, saya pikir ini mungkin semacam pemeriksaan kewarasan tingkat rendah. "Apakah kamu tahu dasar-dasarnya, apakah kamu mempersiapkan?" kata mereka. Atau mungkin hanya karena pertanyaan ini digunakan untuk membuat orang tersandung, untuk mengguncang mereka.

Tapi sekarang pertanyaannya sudah dikenal luas sehingga menjadi tidak berguna; pewawancara terus menanyakannya karena kebiasaan karena itulah yang telah mereka pelajari. Orang-orang yang diwawancarai terus mencoba permainan itu untuk mempertahankan diri ...


Mungkin itu bisa diperbarui; alih-alih "apa kelemahan Anda", tanyakan "hei, jika Anda bisa kembali ke masa lalu satu tahun, hal apa yang paling ingin Anda ubah?"

Kemungkinannya adalah, orang yang diwawancarai akan memiliki kesempatan untuk berbicara tentang saat ketika dia tidak berhasil mencapai standarnya, tetapi dengan cara yang positif: "baik ini tidak berhasil, jadi saya ... untuk memilikinya berhasil". Pewawancara memiliki ide tentang apa yang tidak disukai orang yang diwawancarai, dan orang yang diwawancarai menunjukkan bahwa dia belajar dari kesalahan.

Hal yang sama dapat dilakukan dengan kekuatan: "jika Anda harus memamerkan satu hal yang Anda lakukan selama tahun lalu, apakah itu?"

bagaimana menurut anda? Apakah itu menjaga tujuan dari pertanyaan awal tetapi dengan pakaian yang lebih baik?

1
samy

Saya akan berbicara dari posisi orang yang diwawancarai. Ketika saya bersiap untuk wawancara, saya selalu meluangkan waktu untuk memikirkan pertanyaan-pertanyaan ini. Pertanyaan "Kekuatan Anda" mungkin lebih mudah dijawab, karena kita semua bangga dengan pencapaian kita sendiri dan dapat membicarakannya. Dalam sebuah wawancara, orang akan hampir selalu berusaha terlalu mengagungkan prestasi mereka untuk mencoba terlihat lebih baik. Ketika sampai pada pertanyaan "kelemahan Anda", sangat sulit untuk menjawabnya dengan jujur ​​dan mengatakan sesuatu yang konstruktif dan negatif tentang diri Anda. Baik, orang yang diwawancarai akan memilih kelemahan yang cukup kecil, dan tidak akan memberikan pewawancara informasi yang berguna atau mencoba mengubah kelemahan menjadi "kekuatan". Misalnya, "Saya pikir kelemahan saya adalah saya cenderung terlalu banyak bekerja sendiri." Bagaimanapun, semua kelemahan dan kekuatan akan menjadi jelas selama masa percobaan. Untuk itulah - untuk melihat apakah hubungan pekerja-majikan saling menguntungkan.

Pemberi kerja sebelumnya mungkin menjadi sumber informasi yang lebih baik untuk pertanyaan semacam ini. Tanyakan referensi dan tindak lanjut.

1
ysolik

Saya pikir efektivitas pertanyaan tergantung pada kemampuan Anda membaca orang. Seorang pria yang jelas-jelas mengatakan omong kosong memiliki kesempatan yang lebih baik untuk mengatakan omong kosong nanti ketika Anda mempekerjakannya. Seorang pria yang memberikan jawaban kalengan juga memberikan petunjuk tidak sadar tentang kepribadiannya (biasanya menyimpulkan ketakutan tertentu tentang otoritas - yang bisa menjadi hal yang baik - tetapi itu masih sesuatu yang dapat Anda simpulkan tentang kepribadiannya).

Jadi tidak, saya tidak berpikir pertanyaan itu tidak berguna kecuali Anda cukup miskin dalam membaca orang (ini adalah keterampilan). Semua pertanyaan lunak seperti ini sebagian besar untuk mengenal pria itu dan melihat apakah dia cocok untuk Anda. Mungkin ini bukan pertanyaan terbaik untuk itu dan sama sekali tidak apa-apa untuk tidak bertanya jika Anda tidak menyukainya, tetapi saya rasa itu tidak berguna seperti yang Anda pikirkan.

0
n1ckp

Saya mendapat pertanyaan ini beberapa waktu lalu (bukan untuk pekerjaan pemrograman) yang saya sukai:

"Apa profesi/'standar emas' yang ideal?", yang diikuti oleh "Bagaimana Anda membandingkannya dengan itu?" dan lainnya.

Ini sangat mirip, tetapi agak memisahkan mereka menggambarkan diri mereka sendiri dan menggambarkan ideal (kelemahan terbesar adalah ketika ada perbedaan terbesar, kekuatan: keselarasan terbesar).

0
Nick T

Tujuan dari pertanyaan "kelemahan terbesar" sangat disalahpahami!

Idenya bukan untuk berbicara tentang kelemahan Anda sebagai pribadi (mis. "Anak laki-laki, saya gila kerja!"), Itu memberi Anda kesempatan untuk berada di depan tentang apa yang akan mereka temukan. Ini tentang seberapa cocok Anda untuk persyaratan pekerjaan.

Sebagai contoh:

  • "Iklanmu mengatakan kamu ingin pengalaman admin svn, tapi aku hanya bekerja dengan hg, namun aku cepat belajar."
  • "Iklanmu mengatakan bahwa kefasihan dalam bahasa Spanyol diinginkan, tapi aku hanya butuh dua tahun di sekolah menengah."

Secara alami, Anda harus melakukan perbandingan keterampilan/pengalaman Anda yang sama untuk pertanyaan "kekuatan terbesar" juga.

Juga, jika iklan benar-benar menggambarkan Anda dengan sempurna, ketika ditanya tentang kelemahan Anda cukup katakan, "Saya rasa tidak ada. Saya cocok untuk pekerjaan ini."

Saya mencoba membayangkan bagaimana makna asli dari pertanyaan ini disalahtafsirkan sebagai kepribadian, dan itu mungkin terjadi ketika pewawancara yang lebih junior diberi daftar pertanyaan untuk ditanyakan dan mereka tidak tahu apa artinya. Jika Anda berada dalam posisi untuk mengubahnya di perusahaan Anda, tulis ulang pertanyaannya secara spesifik: "Pekerjaan ini membutuhkan A, B, C, apa kelemahan Anda di bidang ini?" [Pertanyaan itu sebenarnya menguntungkan pihak yang diwawancarai: Resume mereka mungkin tidak menunjukkan pengalaman dengan X, tetapi Anda mungkin menemukan sesuatu yang mengimbangi itu.]

0
Macneil