it-swarm-id.com

Apa itu Ph.D. baik untuk di industri perangkat lunak?

Saya seorang programmer otodidak dan baru saja memulai gelar ilmu komputer untuk menambah pengetahuan saya dan mengisi kekosongan.

Namun, saya sudah memperdebatkan arah pendidikan saya. Saya ingin gelar sarjana 4 tahun pasti, tetapi setelah itu, saya tidak yakin: Apakah layak untuk mendapatkan gelar M.Sc? Bagaimana dengan gelar Ph.D? Peluang apa yang dibuka oleh gelar-gelar ini?

Saat ini tujuan saya adalah menjadi pengembang perangkat lunak, tetapi ada sejumlah bidang yang menarik di industri perangkat lunak dan saya pasti tertarik untuk menyelidiki banyak di antaranya. Dalam hal ini saya pikir gelar yang lebih tinggi mungkin sepadan - bahkan jika itu tidak selalu membantu karir pengembangan perangkat lunak.

Jadi apakah itu akan sia-sia? Akankah lulusan sekolah membuka pintu?

52
Carson Myers

Mendapatkan gelar PhD melakukan dua hal untuk Anda dan itu menghabiskan hingga 4 tahun atau lebih. Anda perlu memutuskan apakah kedua hal itu sepadan dengan waktu. Pertama, ini memberi Anda beberapa inisial setelah nama Anda. Selama sisa waktu, orang yang melihat inisial itu akan berpikir "wow, Anda harus benar-benar pintar!" (dan seringkali, mereka akan mengatakannya dengan lantang.) Pada resume biasanya akan membantu Anda, meskipun dalam beberapa keadaan itu mungkin akan menyakiti Anda, dengan orang-orang berpikir Anda terlalu tinggi atau orang bodoh.

Kedua, dan yang lebih penting menurut saya, adalah perubahan di otak Anda dan sikap Anda yang terjadi selama program berlangsung. Anda akhirnya akan tahu lebih banyak tentang sebagian kecil dunia daripada orang lain mana pun. Anda akan berdiri di depan 3 atau 4 orang yang ahli, terkadang ahli terkenal di dunia, dan mengajar mereka tentang pekerjaan Anda. Ketika Anda berjalan masuk, para ahli itu akan menjadi pengawas, pemeriksa, "bos" sejenis dan ketika Anda berjalan keluar mereka akan menjadi rekan Anda. Anda akan belajar banyak tentang satu sudut ilmu komputer dan lebih banyak tentang diri Anda dan kemampuan Anda. Anda akan yakin menjadi "ahli" saat dibutuhkan. Dan itu mengubah segalanya.

Kecuali Anda tahu sekarang bahwa Anda ingin menjadi seorang profesor, atau untuk bergabung dengan laboratorium penelitian tertentu, tampaknya tidak biasa bagi saya bahwa Anda dapat memutuskan tentang PhD sebelum melakukan pekerjaan sarjana. Pergi lakukan sarjana, dan berteman dengan beberapa mahasiswa pascasarjana. Mereka akan memberi tahu Anda semua yang ingin Anda ketahui tentang kehidupan seorang mahasiswa pascasarjana, kehidupan seorang bayi prof, prospek pekerjaan ketika Anda keluar, dan banyak lagi.

Saya tidak menyesali waktu yang saya habiskan untuk PhD. Ini telah membuka banyak pintu bagi saya. Itu membuat saya lebih berkesan ("benar, Anda adalah wanita dengan PhD, bukan?") Dan menjadi aset bagi beberapa tim saya terlepas dari kemampuan atau pengetahuan saya ("kami memiliki PhD di tim kami ! "). Tetapi industri yang saya ikuti saat itu bukanlah industri yang Anda ikuti sekarang. Berbicara dengan orang-orang yang ada di dalamnya sekarang dan kemudian membuat keputusan saat Anda menyelesaikan pekerjaan sarjana.

106
Kate Gregory

Adakah yang bisa menunjuk CEO dari perusahaan besar yang memiliki gelar PhD dalam ilmu komputer? Steve Jobs? keluar dari perguruan tinggi, karena dia terkenal membenci hal-hal yang membosankan. Bill Gates? juga putus karena merasa dikelilingi oleh orang-orang yang tidak sepintar dia (berdasarkan IPK).

Saya telah bekerja untuk perusahaan yang memiliki programmer luar biasa yang bekerja pada sistem luar biasa, beberapa di antaranya digunakan orang setiap hari (mis. Windows) dan yang lain yang membantu industri bergaul bersama (mis. XML dan SOAP). Banyak dari orang-orang ini belajar sendiri dan mempelajari mata pelajaran selain Ilmu Komputer, misalnya Fisika atau Teknik Eletronic. Alasan pemrograman dalam kehidupan mereka adalah sebagai alat untuk menyelesaikan pekerjaan mereka, daripada mempelajari pemrograman untuk belajar bagaimana melakukan pemrograman.

Saya juga bekerja dengan pemerintah dan perusahaan besar yang memiliki lulusan Cambridge yang luar biasa yang tidak hanya memiliki satu, tetapi juga dua PhD. Mereka adalah orang-orang yang sangat cerdas yang menciptakan solusi canggih dan elegan untuk masalah yang sangat spesifik di bidang-bidang seperti komunikasi dan pemrosesan sinyal. Mereka tidak kaya, juga tidak memiliki pekerjaan tingkat tinggi di departemen mereka. Rasanya seperti mereka dipekerjakan sebagai 'peti mati' dan dibiarkan sendiri untuk memikirkan solusi ini.

Dalam pengalaman industri saya, tidak ada korelasi antara kemampuan pemrograman dan tingkat pendidikan formal di bidang ilmu komputer. Pada hari-hari awal saya sebagai insinyur perangkat lunak, saya melihat orang-orang dipromosikan melewati saya yang pemrogramannya 'tidak sebagus milik saya' (IMO, tentu saja) - tetapi mereka memiliki keterampilan rekayasa sosial untuk mengetahui apa hal yang benar untuk dikatakan kepada orang yang tepat dan kapan. Mereka tidak meningkatkannya - mereka bisa melakukan pekerjaan itu, hanya saja keterampilan lain (berbicara dengan klien, memenuhi tenggat waktu, dll) juga penting, sehingga mereka tidak menghabiskan 100% dari waktu mereka mengkodekan seperti yang saya lakukan .

Saya belajar pelajaran penting - jika Anda memiliki api di dalam diri Anda untuk berhasil, Anda akan menemukan solusi, pemrograman atau sebaliknya, untuk masalah bisnis di tangan untuk membuat perusahaan/departemen Anda lebih sukses dan karenanya lebih menguntungkan.

Dari semua programmer yang saya sewa, saya tidak peduli dengan track record pendidikan mereka. Jika mereka lulus tes pemrograman dan insinyur utama saya senang dengan kemampuan mereka, pendidikan itu tidak masalah. Salah satu orang terbaik yang kami pekerjakan langsung keluar dari sekolah - yaitu tidak memiliki gelar sama sekali.

Singkatnya, jika Anda bersemangat tentang teknologi dan seni/ilmu pemrograman itu sendiri, tentu saja mengejar jalur akademik yang menarik dan menarik. Jika Anda ingin pergi ke berbagai tempat dan menjadi sukses tidak hanya pemrograman, perluas fokus Anda untuk memasukkan keterampilan lain seperti bisnis dan psikologi/sosiologi. Putuskan apa yang benar-benar Anda inginkan dalam 10, 20, 30 tahun dari sekarang dan kemudian bekerja mundur untuk menentukan tindakan yang akan membawa Anda ke tujuan-tujuan tersebut.

Untuk menjawab pertanyaan Anda: PhD bagus untuk sesuatu yang benar-benar niche. Mungkin tidak akan membayar dengan baik, tetapi mungkin menarik.

26
JBRWilkinson

Yah, saya menempuh rute PhD (perlahan dan menyakitkan). Saya tidak punya "tujuan", seperti bagaimana itu bisa membantu saya mendapatkan berbagai jenis pekerjaan. Saya melakukannya karena saya ingin tahu banyak hal.

Saya telah menjadi seorang programmer, dan saya pikir pemrograman adalah subjek yang cukup kering, kecuali bahwa saya telah membaca buku Isaac Asimov "I, Robot", dan saya ingin dapat membangun robot, dan aku tidak tahu caranya. Saya ingin tahu bagaimana membuat komputer berpikir, memahami bahasa alami, melihat, berjalan, dll. Intinya adalah ada hal-hal yang saya tidak tahu bagaimana melakukannya dan ingin mencari tahu.

Jadi apa hasilnya? Saya belajar sesuatu tentang bagaimana membuat program komputer berpikir, melihat, dll., Tetapi saya juga belajar bahwa ini adalah subjek yang jauh lebih dalam dan lebih luas, layak untuk diselidiki seumur hidup. Sepanjang jalan saya belajar banyak teori dan matematika, dan belajar bahwa ada banyak hal untuk dipelajari.

Saya juga belajar banyak hal yang membantu saya mengembangkan perangkat lunak, yang telah saya tulis buku dan beberapa artikel tentang, dan diposting di stackoverflow. Walaupun saya pikir itu membuat saya lebih efektif, saya pikir itu juga membuat saya sedikit asing dalam tim pemrograman.

Jadi, apakah itu membantu? Saya rasa begitu. Saya tidak ingin menjadi orang seperti saya sebelumnya.

19
Mike Dunlavey

Ada kesalahpahaman di komunitas pengembang khas bahwa Ph.D hanya diperlukan jika Anda ingin "mengajar". Barangkali ini merupakan penutupan dari masa lalu ketika sebagian besar PhD dulu masuk ke dunia akademis, tetapi saat ini banyak PhD (khususnya lulusan teknik/ilmu Komputer) masuk ke industri baik melakukan penelitian di laboratorium atau melakukan pekerjaan pembangunan yang menantang di perusahaan-perusahaan top seperti Intel , Oracle, Google, Microsoft, dll.

Terutama di AS, dengan munculnya transfer teknologi/gagasan penelitian spin-off dari akademisi ke startup, sekarang ada hubungan yang kuat antara penelitian yang dilakukan di universitas dan pemula ... Stanford, MIT, Florida, CMU, dan lainnya adalah contoh populer, dan tidak ada yang perlu mengingatkan bahwa Google adalah proyek penelitian juga.

Melakukan PhD adalah keputusan pribadi, tetapi memberi Anda wawasan mendalam tentang bidang-bidang tertentu, dan menegakkan tingkat dedikasi dan ketekunan untuk berjuang melalui rintangan dan kritik yang sulit ... secara kebetulan, keterampilan yang juga diperlukan oleh para pemula. Saya tidak mengatakan bahwa tidak mungkin untuk berhasil tanpa gelar Phd..seperti programmer yang belajar sendiri yang dapat kode dengan baik tanpa pergi ke perguruan tinggi, ada banyak contoh programmer dengan hanya Bsc. atau MSc. yang telah mempelajari konsep teknologi/CS canggih dan telah berhasil di perusahaan terbaik di seluruh dunia.

Secara keseluruhan saya pikir ini adalah topik besar diskusi, tetapi gelar PhD saat ini bukan hanya untuk mengajar ..

11
fjxx

Mungkin membuka lebih banyak posisi teknis dan pekerjaan di perusahaan tipe Oracle yang lebih besar. Hal penting yang dilakukannya adalah memberi Anda spesialisasi yang sangat fokus. Bagi pengusaha, Anda adalah yang terbaik yang dapat mereka temukan dalam spesialisasi itu (setidaknya di atas kertas).

9
Morgan Herlocker

Ini sebenarnya adalah pertanyaan yang sangat sulit karena akan ada banyak faktor yang berperan dan mereka mungkin atau mungkin tidak berlaku untuk Anda secara pribadi tergantung pada sejumlah variabel. Secara umum, ketika mendekati pendidikan formal Anda perlu melihat keterampilan Anda sendiri dan apa tujuan karir jangka panjang Anda. Sementara beberapa orang akan berpendapat bahwa tidak ada korelasi antara keterampilan pemrograman dan pendidikan, sebagian besar sulit untuk berpendapat bahwa pendidikan (misalnya pendidikan formal, lokakarya, satu dari kursus, membaca buku, dll) akan menghambat keterampilan pemrograman Anda dan dalam banyak kasus itu sebenarnya akan memperbaikinya. Dengan demikian, pendidikan cenderung selalu menguntungkan Anda dalam jangka panjang.

Dari sudut pandang pengembangan karier, tergantung pada siapa Anda bekerja (atau siapa Anda ingin bekerja), pendidikan Anda kemungkinan akan memengaruhi jalur karier yang bisa diambil. Meskipun Anda bisa sangat sukses tanpa gelar apa pun, Anda akan menemukan bahwa Anda mendapatkan pekerjaan impian Anda mungkin sangat tergantung pada latar belakang pendidikan Anda. Hal ini disebabkan oleh kenyataan bahwa sebagian besar perusahaan menengah hingga besar cenderung mengharuskan karyawan mereka memiliki beberapa tingkat pendidikan formal yang dapat mempekerjakan persyaratan. Jadi, untuk setiap orang yang Anda dengar yang tidak memperhitungkan pendidikan dalam perekrutan, Anda akan menemui departemen Sumber Daya Manusia (SDM) yang akan menyatakan bahwa "Gelar Sarjana dalam bidang Ilmu Komputer diperlukan" dalam daftar pekerjaan dan bahkan tidak akan repot untuk melihat resume yang tidak termasuk.

Dalam hal hierarki pendidikan, Anda umumnya dapat mengharapkan untuk melihat hal-hal yang berjalan sebagai berikut:

  • Tanpa Pendidikan - Jika Anda memiliki rekam jejak, ini mungkin tidak merugikan Anda dengan banyak perusahaan dan Anda mungkin dapat melangkah cukup jauh jika Anda mengembangkan beberapa pengetahuan khusus yang dapat Anda gunakan untuk konsultasi. Meskipun demikian, untuk setiap kisah sukses yang Anda dengar, ada juga banyak pengembang yang tidak Anda dengar yang menahan pekerjaan yang sama dan benar-benar tidak maju dalam karier yang sangat bijaksana. Ketrampilan berjejaring dan sosial dapat membantu Anda dalam jangka panjang, tetapi Anda akan menemukan bahwa beberapa pintu ditutup karena kurangnya pendidikan formal.
  • Associate Degree - Ini adalah gelar yang sulit untuk dijabarkan karena sebenarnya dapat membuka pintu dan perusahaan yang memerlukan gelar Sarjana dapat melambaikan persyaratan jika Anda benar-benar dapat membuktikan nilai mereka kepada mereka, tetapi kemungkinan besar itu tidak akan membuat Anda adil di perusahaan tersebut. Ini bisa menjadi batu loncatan karir yang baik karena dapat membantu Anda mendapatkan pekerjaan dengan tunjangan pendidikan, tetapi pada akhirnya Anda mungkin menemukan bahwa orang-orang mulai mendorong Anda menuju gelar sarjana.
  • Gelar Sarjana - Ini cenderung menjadi gelar dasar umum yang akan membuka banyak pintu dan umumnya tidak akan menyebabkan ada yang ditutup kecuali mereka untuk tingkat yang lebih tinggi posisi yang mungkin tergantung pada industri. Dalam hal pengembalian investasi, Anda mungkin akan menemukan bahwa gelar sarjana cenderung memiliki pengembalian tertinggi untuk jumlah pekerjaan yang Anda masukkan ke dalamnya (biaya keuangan bisa terlalu variabel untuk menjadi faktor).
  • Gelar Magister - Secara umum, Anda tidak boleh mengambil gelar Master kecuali orang lain membayar untuk itu, atau Anda memiliki kesempatan untuk mendapatkannya di waktu yang sama dengan gelar Sarjana Anda tanpa banyak pekerjaan tambahan (yaitu program gelar ganda lima tahun). Dalam jangka panjang, di sektor kerja sama, gelar Master akan membuka beberapa pintu yang mungkin tidak terbuka hanya dengan gelar Sarjana, tetapi Anda mungkin tidak benar-benar menemukan pintu itu kecuali Anda secara aktif mencari mereka (yaitu penelitian dan pengembangan posisi gaya). Di perusahaan besar (mis. Fortune 500), sebagian besar manajemen menengah dan atas akan memiliki gelar Master dan umumnya dilihat sebagai persyaratan untuk naik di perusahaan. Meskipun demikian, sebagian besar perusahaan yang memiliki persyaratan (formal atau tidak) dari gelar Master untuk manajemen tingkat atas umumnya akan memiliki manfaat pendidikan yang dapat Anda gunakan untuk mendapatkan gelar saat Anda bekerja.
    Dari sudut pandang akademis, gelar Master biasanya adalah tingkat pendidikan minimum yang diperlukan untuk mengajar di tingkat perguruan tinggi, tetapi Anda umumnya terbatas pada piton kuliah dengan bayaran rendah yang biasanya tidak dapat Anda andalkan untuk pekerjaan tetap. Ini mungkin menjadi tujuan yang bagus untuk jangka panjang saat Anda mendekati usia pensiun, tetapi ketika Anda lebih muda itu mungkin menyebabkan beberapa stres.
  • Gelar Doktor - Jika Anda ingin mencari posisi penelitian tingkat tinggi atau masuk ke dunia akademis, gelar doktor adalah syarat. Bagi semua orang, gelar doktor hanyalah Senang untuk dimiliki dan dalam beberapa kasus gelar doktoral benar-benar akan menutup pintu (mis. Posisi entry level developer) karena berbagai alasan. Meskipun begitu, jika Anda benar-benar menikmati ilmu komputer dan benar-benar ingin mempelajari semua yang perlu diketahui tentang sesuatu, pergilah untuk gelar doktor dan jangan menoleh ke belakang. Hampir setiap orang yang pernah saya ajak bicara mengatakan sesuatu seperti ini: "Jangan mendapatkan gelar PhD untuk uang, lakukan karena Anda benar-benar menyukai penelitian dan mengetahui semua yang perlu diketahui tentang sesuatu."

Untuk melengkapi yang lainnya, berikut adalah beberapa bentuk pendidikan formal yang mungkin Anda temui:

  • Sertifikasi Vendor - Sertifikasi vendor seperti [~ # ~] mcad [~ # ~]) atau OCPJP memiliki nilai yang sangat beragam karena mereka cenderung baik untuk beberapa tahun sebelum berakhir dan sebagian besar pewawancara tidak terlalu peduli dengan mereka. Meskipun demikian, jika Anda ingin pindah ke area pengembangan yang berbeda (yaitu Windows ke Java development), Anda mungkin menemukan bahwa mereka bisa mendapatkan pekerjaan jika seseorang ragu dengan kemampuan Anda untuk lakukan pekerjaan yang Anda lamar.Juga, ketika Anda memulai mereka dapat membantu Anda mendapatkan pekerjaan pertama itu jika Anda tidak memiliki banyak pendidikan formal, tetapi mereka cenderung memiliki pengembalian investasi yang terbatas.
  • Sertifikat Pasca Sarjana - Ini ditawarkan oleh perguruan tinggi dan universitas sebagai cara memformalkan suatu program kerja yang mungkin tidak layak untuk gelar Sarjana atau Master penuh , tetapi membutuhkan semacam pengakuan formal. Dalam kebanyakan kasus ini hanya bermanfaat jika Anda mencari beberapa latar belakang formal di bidang kelemahan pada pekerjaan (yaitu matematika) atau jika Anda bekerja di bidang di mana Anda memerlukan pendidikan formal di bidang Anda tidak memiliki latar belakang di (yaitu jika Anda bekerja di bioinformatika, Anda mungkin ingin mengambil kursus biologi). Dari sudut pandang karier, ini mungkin layak dilakukan jika orang lain membayarnya, tetapi umumnya Anda tidak akan melihat banyak nilai tambah di luar pengetahuan yang Anda peroleh. Pengecualian untuk poin terakhir adalah jika Anda mencoba untuk mengubah karir bersama-sama dalam hal ini mereka cenderung mewakili bar yang lebih rendah daripada gelar Master di bidang yang mungkin memerlukan gelar "pekerjaan make-up" yang adil yang merupakan gelar Sarjana. pemegang di bidang yang sama tidak perlu mengambil.
  • Magister Administrasi Bisnis (MBA) - Saya termasuk ini karena ini adalah gelar umum untuk melihat dipegang oleh manajer dan itu tidak biasa untuk lihat pengembang yang ingin masuk ke manajemen mengejar satu. Dalam jangka panjang, ini adalah gelar yang dapat membantu Anda, tetapi Anda kemungkinan akan lebih baik menunggu sampai Anda telah menetapkan karier Anda dan memiliki gagasan yang adil tentang ke mana Anda ingin pergi sebelum pergi untuk itu.
  • Sertifikat Studi Tingkat Lanjut - Ini ditawarkan oleh perguruan tinggi dan universitas sebagai gelar pendidikan yang melewati gelar Master tetapi kurang dari gelar Doktor. Sekali lagi, nilai ini bisa sulit dikatakan karena mereka umumnya sesuatu yang sulit untuk diukur. Sebagian besar orang yang saya kenal mengambil ini memiliki alasan yang sangat spesifik untuk melakukan, umumnya untuk pengembangan karir, tetapi mereka juga kemudian dalam karir mereka dan entah mencoba sedikit menaikkan gajinya, atau mulai mengerjakan sesuatu yang spesifik yang mereka tidak bisa sebaliknya.

Jadi kembalilah ke titik semula, gelar Ph.D. dapat bernilai dipertanyakan jika Anda hanya mencari pekerjaan sebagai pengembang, tetapi mungkin membawa Anda cukup jauh jika Anda ingin bekerja dengan teknologi baru yang belum keluar dari lab. Secara umum lebih banyak pendidikan tidak akan menyakiti Anda, tetapi Anda harus merasa nyaman dengan investasi waktu yang terlibat dengan studi.

6
rjzii

Sekolah pas tidak sia-sia ketika Anda berencana untuk berkarir di bidang akademik. Untuk pekerjaan khusus dalam pengembangan perangkat lunak, sekolah pascasarjana bukanlah persyaratan sama sekali.

Ini akan bermanfaat bagi Anda dalam arti bahwa Anda kemungkinan akan mendapatkan lebih banyak wawancara berkat gelar Ph.D. terlihat cukup mengesankan di resume Anda. Tetapi dalam hal benar-benar menggunakan pengetahuan Anda, Anda harus mencari pekerjaan khusus atau melakukan lebih banyak penelitian daripada pengembangan untuk benar-benar menuai hasilnya.

Yang mengatakan, saya pikir gelar sarjana benar-benar layak. Ini memaparkan Anda ke dunia ilmu komputer dan memberi Anda fondasi yang membuatnya lebih mudah untuk belajar secara lebih mendalam aspek apa pun yang Anda minati atau dibutuhkan untuk pekerjaan Anda.

6
Adam Lear

Ini memberikan kenaikan gaji yang besar jika Anda bekerja untuk pemerintah.

Lihat Level GS .

Secara anekdot saya pernah mendengarnya dapat membuat perbedaan 30k/tahun.

4
C. Ross

Kualifikasi PhD bagus jika Anda ingin bekerja untuk perusahaan seperti Oracle, Google, Microsoft, IBM dll. Juga penting untuk dimiliki ketika bekerja sebagai peneliti atau dosen/profesor di sebuah universitas. Jangan lakukan itu hanya karena judulnya seperti dalam 3 atau 4 tahun itu Anda bisa meraih lebih banyak dalam hidup kemudian mendapatkan selembar kertas lagi. Anda akan menghemat waktu dan uang dan melakukan hal-hal lain yang Anda sukai seperti menari, memasak, snowboarding, bepergian, menjalankan bisnis dll. Terakhir, jangan terburu-buru mengambil keputusan. Luangkan waktu Anda dan cari tahu apa yang benar-benar ingin Anda lakukan dan apa yang membuat Anda bahagia. Jika Anda hanya suka mengembangkan perangkat lunak maka gelar sarjana baik untuk banyak perusahaan.

4
Siamac Nikoo

Gelar lanjutan (MBA, MSC, dll. (Yaitu, dan lain-lain - tidak ada gelar ETC - AFAIK :-)) berguna dan kadang-kadang bahkan diperlukan jika Anda ingin menjadi manajer tingkat menengah di perusahaan besar (Fortune 500). PhD diperlukan jika tujuan Anda adalah mengajar di tingkat universitas, atau bekerja di lembaga penelitian atau di pusat penelitian perusahaan besar, atau jika Anda ingin selembar kertas digantung di dinding untuk membuat orang terkesan.

Ini hanya pemandangan dari pusat negara - persepsi tentang pantai mungkin berbeda. YMMV.

Dari pengalaman pribadi saya, 3 tahun pengalaman langsung di industri TI dengan kelulusan atau pascasarjana pasti akan mendapatkan bobot lebih dari PHD.

Dari perspektif pekerjaan industri TI, lulusan dari latar belakang seni dan sains seperti BSC pasti dapat memilih gelar pasca-kelulusan seperti MCA atau MSC akan bertindak sebagai katalis untuk memasuki suatu Industri IT.

Di perusahaan kami, sementara kami merekrut pengembang perangkat lunak, persyaratan minimum adalah gelar seni dan sains dengan pemrograman yang tepat dan keterampilan logis yang dinilai dengan tes pemrograman praktis, tetapi karena persaingan meningkat dari waktu ke waktu, kualifikasi minimum telah diubah menjadi teknik atau gelar pascasarjana.

2

Saya memiliki M.Sc, itu tidak membantu saya. 2 tahun hidup saya hilang selamanya. Setidaknya di Rumania, dalam pengembangan perangkat lunak, pengetahuan paling penting. Gelar sarjana sedikit membantu dan dalam beberapa keadaan tertentu.

M.Sc dan Ph.D bagus hanya jika Anda memiliki rencana berkarier di bidang pendidikan atau penelitian.

2
Patkos Csaba