it-swarm-id.com

Hopping pekerjaan, apakah itu masalah?

Bagaimana perasaan Anda, sebagai seseorang yang terlibat dalam proses perekrutan (manajer, pewawancara, dll) tentang seorang kandidat yang telah berganti pekerjaan setiap 1-2 tahun?

perbarui
Terima kasih atas semua masukan semua orang, beberapa tanggapan yang sangat hebat, dan info bagus di setiap pos. Saya memintanya karena saya saat ini berada di 3 pekerjaan saya dalam 5 tahun terakhir dan saya merasa posisi saya tidak menuju ke mana-mana (seperti posisi yang seharusnya merupakan kontrak sejak awal, bukan penuh waktu).

Satu-satunya pilihan saya di sini sepertinya transisi ke tim yang berbeda melakukan sesuatu yang saya tidak benar-benar tertarik atau mencari pekerjaan baru, tetapi saya agak takut sejarah pekerjaan saya saat ini adalah tugas singkat.

74
µBio

Itu tergantung pada konteksnya:

  • Dalam budaya startup (seperti Silicon Valley), satu atau dua tahun adalah masa hidup banyak perusahaan, dan diharapkan Anda akan sering berpindah tempat kerja.
  • Jika Anda seorang pekerja kontrak, kontrak mungkin hanya jangka waktu pendek dan ditetapkan.
  • Di tempat lain, satu atau dua tahun adalah kunjungan singkat yang tidak biasa ke sebuah perusahaan.

Dalam konteks apa pun, pengusaha biasanya mencari seseorang yang akan berada di dalamnya untuk jangka panjang, apa pun jangka panjangnya bagi perusahaan:

  • Startup mencari seseorang yang akan bertahan sampai keluar: akuisisi, IPO, shuttering, dll.
  • Karyawan kontrak harus dapat menyelesaikan kontraknya dengan sukses.
  • Perusahaan lain mencari karyawan yang akan bertahan cukup lama untuk mendapatkan pengembalian investasi dengan mempekerjakan mereka: ini bisa memakan waktu beberapa tahun.

Ini adalah tanda bahaya bagi calon majikan jika Anda terus-menerus meninggalkan pekerjaan Anda karena alasan pribadi, bahkan jika Anda memiliki alasan yang benar-benar valid.

Saya juga mencatat bahwa memiliki pengalaman dalam satu konteks tidak harus diterjemahkan ke yang lain.

Misalnya, jika Anda seorang pekerja kontrak seumur hidup, itu bisa terlihat tidak menarik bagi perusahaan yang ingin mempekerjakan karyawan penuh waktu sebagai seseorang yang beralih dari pekerjaan biasa ke pekerjaan biasa. Demikian pula, seseorang yang bertahan di pekerjaan selama 10 tahun mungkin tidak menarik bagi startup yang menginginkan orang yang terus-menerus mencari hal besar berikutnya.

60
user8

Konteks adalah segalanya. Silicon Valley bukan satu-satunya tempat dengan majikan yang tidak stabil; seseorang yang suka bekerja untuk startup * akan banyak terpental di antara gigs stabil. Lihatlah majikan: tinggal tidak lebih dari enam bulan di, katakanlah, Apple, Bank of America, dan Universitas Carnegie-Melon jauh lebih menyenangkan daripada tinggal sebentar di Frank's ConsultantTeria, BadlyExecutedIdea.com, dan OurInvestorsBonedUs.org.

(* - Seseorang seperti saya. Saya tidak bisa mengklaim objektivitas murni di sini.)

34
BlairHippo

Anggap saja ini untuk posisi permanen itu akan memunculkan peringatan di pikiranku. Pada dasarnya saya tidak ingin melatih pengganti orang ini dalam waktu satu tahun.

Namun, saya akan melihat keadaan untuk setiap gerakan. Apakah ada redudansi? Apakah pindah karena relokasi pasangan? dll. Jika ada alasan yang sah untuk sebagian besar gerakan maka saya tidak akan memperlakukan mereka secara berbeda kepada kandidat lain.

Setiap kasus harus diambil berdasarkan kemampuannya sendiri.

Jika ini untuk peran kontrak maka pekerjaan setiap 1-2 tahun adalah waktu yang cukup lama, terutama jika norma untuk kontrak yang bertahan 6 bulan atau kurang.

33
ChrisF

Mengatakan bahwa seseorang, yang sering berganti pekerjaan, kemungkinan besar akan segera pergi dari pekerjaan Anda, seperti mengatakan bahwa, dalam serangkaian lemparan koin, lebih banyak kepala daripada ekor berarti bahwa lemparan berikutnya lebih cenderung menjadi ekor.

Penerimaan pekerjaan, seperti halnya perekrutan, agak acak. Bagaimana Anda dapat mengharapkan masing-masing orang, dengan banyak keadaan pribadi, untuk memilih pekerjaan yang ideal setiap kali mereka beralih itu? Apa yang Anda inginkan dari orang-orang ini, bertahan di pekerjaan omong kosong selama bertahun-tahun hanya karena Anda tidak akan mempekerjakan mereka jika mereka pergi?

Atau, tunggu sebentar, perusahaan Anda adalah ghetto seorang programmer juga, dan Anda takut calon akan pergi begitu dia melihatnya? Akankah pergi bukannya tinggal dan bekerja karena tidak ada yang akan mempekerjakannya karena frekuensi sakelarnya? Maka saya setuju, kekhawatiran Anda masuk akal.

29
P Shved

Satu alasan yang belum disebutkan mengapa banyak manajer tidak menyukai riwayat pekerjaan pendek adalah bahwa orang tersebut mungkin tidak pernah harus hidup dengan hasil pekerjaannya. Ini mengubah cara Anda berpikir tentang pengembangan. Jika Anda belum pernah melihat pekerjaan Anda masuk ke tahap pemeliharaan dan menemukan masalah dari desain Anda di kehidupan nyata, Anda mungkin berpikir Anda baik-baik saja saat tidak. Ini OK untuk dev junior yang mungkin tidak memiliki banyak kontrol atas desain tetapi bisa menjadi bencana bagi dev senior. Seseorang yang memiliki pengalaman tingkat pemula yang sama diulang empat kali alih-alih maju ke tingkat tanggung jawab yang lebih tinggi, sering mengalami kesulitan ketika Anda membutuhkan penilaian tingkat senior. Jadi orang dengan 10 tahun pengalaman dan dua pekerjaan bisa lebih menarik daripada orang dengan sepuluh tahun pengalaman dan 7 pekerjaan. Anda tahu mereka harus menghadapi musik dan melihat hasil akhir dari pilihan pemrograman mereka.

Pengalaman saya adalah bahwa 90% atau lebih dari para devs yang pergi dalam waktu kurang dari setahun meninggalkan kekacauan bagi orang lain untuk dibersihkan. Saya telah melihat terlalu banyak dari orang-orang ini berhenti tepat sebelum tenggat waktu (seringkali tanpa pemberitahuan) bahwa mereka tahu mereka tidak akan membuat tetapi tidak mau mengakuinya. Sekarang saya pikir sebagian besar manajer seharusnya tidak membiarkannya sejauh ini tanpa menyadari bahwa orang tersebut tidak menghasilkan apa-apa, tetapi sejumlah besar dari mereka tampaknya berpikir meminta untuk melihat kode sebelum selesai entah bagaimana mengganggu.

Anda akan mendengar hal yang sama dari semua orang ini, "Itu adalah tempat yang mengerikan untuk bekerja, mereka menggunakan alat jelek dan manajemen membuat keputusan bodoh, dll." Apa yang Anda tidak pernah dengar dari mereka adalah "Aku pergi karena aku berada di atas kepalaku" tetapi itu terlalu sering benar. Ada banyak devs jahat dalam bisnis kami, yang terburuk hanya pergi sebelum dipecat. Dan sering pergi. Anda hanyalah pilihan yang berisiko jika Anda sering meninggalkan pekerjaan.

Sekarang ini tidak berlaku untuk pekerjaan kontrak (bukan salah Anda bahwa kontrak itu hanya selama 3 bulan.) Namun, saya melihat semakin banyak kontraktor yang berada di posisi yang sama, mereka tinggal di tempat untuk waktu yang singkat sehingga mereka tidak melihat hasil akhir dari pekerjaan mereka atau harus hidup dengan hasilnya, sehingga mereka membuat pilihan yang buruk dan tidak pernah memiliki petunjuk bahwa mereka melakukannya. Mereka juga tidak pernah mendapatkan kesempatan untuk melampaui pengetahuan tingkat pemula yang dangkal hingga kedalaman profesional yang berpengalaman. Ini tidak berlaku untuk semua kontraktor (Saya telah bekerja dengan beberapa kontraktor yang luar biasa, tetapi untuk seseorang mereka memiliki setidaknya satu pekerjaan jangka panjang atau kontrak di mana mereka memiliki kesempatan untuk mengembangkan pengalaman mendalam).

Anda tidak harus bahagia pada pekerjaan untuk belajar banyak. Saya telah belajar lebih banyak dari beberapa pekerjaan buruk daripada yang saya dapatkan dari pekerjaan yang baik (tentu saja kadang-kadang apa yang Anda pelajari adalah pertanyaan baru untuk ditanyakan dalam wawancara!). Itu bisa membayar untuk itu.

25
HLGEM

Pertanyaan ini mengingatkan saya pada sebuah cerita lama.

Seorang tetangga pergi berlibur dan dia khawatir tidak akan ada yang mengosongkan kotak suratnya. Dia berpikir, jika seorang pencuri datang mereka akan melihat kotak surat penuh, menyimpulkan rumah itu kosong dan masuk. Kantor polisi setempat meyakinkannya - jika Anda berencana untuk mencuri Anda melakukan riset, Anda mengawasi tempat itu, Anda perhatikan polanya bawah, cari lampu dan sebagainya ... dan ketika pemilik pergi Anda membuat usaha Anda dan mungkin hanya pada kotak surat lengkap memberikan beberapa jaminan.

Saya akan tidak pernah melihat seberapa sering seseorang berganti pekerjaan sebagai kriteria pertama dan tentu saja bukan sebagai filter sederhana. Saya akan mencoba memahami apa yang dilakukan orang itu baru-baru ini dan di masa lalu; bagaimana mereka mengembangkan pengetahuan mereka; seberapa cepat mereka belajar; seberapa fleksibel pendekatan mereka; apa nilai dan aspirasi mereka. Setelah saya merasakan orang itu dan saya telah menjawab pertanyaan-pertanyaan yang lebih mendasar itu, baru kemudian, dan itu masih relevan, saya akan bertanya tentang seberapa sering orang tersebut berganti pekerjaan dan mengapa.

Jujur saya mungkin akan lebih peduli tentang seseorang yang belum berganti pekerjaan sama sekali dalam 5 tahun terakhir.

PS. Dan jangan pernah bergaul dengan pekerjaan yang buruk hanya karena Anda takut mengubahnya terlalu cepat mungkin terlihat buruk pada CV Anda.

12
mfloryan

2-4 tahun cukup umum bagi banyak pengembang. Alasan di balik ini cukup sederhana:

  1. Gerakan Vertikal
  2. Gerakan Horisontal

Gerakan vertikal akan membutuhkan waktu tinggal lebih lama (minimal 4 tahun). Biasanya orang tersebut menjadi pemimpin tim atau manajer atau mungkin arsitek. Kemungkinan orang ini akan menjadi mentor yang lebih baik dan Anda tidak perlu mencari untuk mempekerjakannya sebagai pengembang perangkat lunak lagi.

Pergerakan horizontal biasanya dalam kisaran 2-3 tahun. Jenis pengembang ini cenderung mencari tantangan baru baik teknologi baru/berbeda atau domain masalah yang berbeda.

Masalahnya adalah, selama orang tersebut membaik dalam setiap pekerjaan yang lebih baru (tanyakan juga padanya), itu seharusnya tidak menjadi masalah besar.

Apa yang Anda pelajari dengan tetap 4 tahun di tim yang sama menggunakan teknologi yang sama dalam domain masalah yang sama? "Pemeliharaan" bukan jawaban karena setelah Anda menekan tahun 2, Anda seharusnya sudah dalam mode pemeliharaan bahkan jika Anda masih meningkatkan aplikasi.

10
G1ug

Di dunia ideal, keputusan akan dibuat berdasarkan kasus per kasus. Terkadang, sering melompat dari satu pekerjaan ke pekerjaan lain mungkin merupakan indikator etika kerja atau masalah lain. Sering kali, tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Misalnya, jika Anda baru memulai karir Anda, Anda mungkin perlu mencoba berbagai pekerjaan sebelum Anda tahu apa yang Anda sukai. Juga, jenis pekerjaan tertentu, seperti start-up atau peran kontrak secara alami memiliki tingkat turnover yang tinggi. Terlebih lagi, bekerja di banyak perusahaan memiliki beberapa kelebihan. Setelah bekerja di sejumlah perusahaan, saya dapat membandingkan & kontras metode mereka dan memiliki ide yang jauh lebih baik tentang apa yang berhasil dan yang tidak; Saya telah melihat dan memecahkan berbagai masalah; Saya menjadi sangat pandai mempelajari keterampilan baru; dan saya bisa membawa pengetahuan yang tak ternilai ini kepada majikan di masa depan. Bahkan, saya sering menemukan bahwa seseorang yang berpindah-pindah setiap beberapa tahun adalah karyawan yang jauh lebih baik daripada seseorang yang telah mandek di pekerjaan yang sama selama satu dekade.

Pada kenyataannya, banyak orang melihat ini sebagai bendera merah dan tanpa memikirkannya, melewati kandidat. Ini memalukan, tapi memang begitulah adanya.

10
Yevgeniy Brikman

Jika hanya ada 2 atau 3 pekerjaan saya tidak berpikir itu akan menjadi masalah, tetapi saya akan bertanya kepada mereka tentang hal itu pada wawancara untuk melihat bagaimana mereka menjawab.

Jika Anda memiliki pengembang senior dengan lebih dari 15 tahun pengembangan, saya akan berharap untuk melihat setidaknya 1 atau 2 perusahaan yang telah mereka kerjakan untuk jangka waktu yang lama. Kalau tidak, saya mungkin tidak akan wawancara.

7
Brian R. Bondy

Saya memiliki lebih dari 10 pekerjaan dalam 17 tahun sebagai programmer. Paling lama adalah 5 tahun dan 10 bulan terpendek. Saya tidak pernah ditanya tentang lamanya posisi saya, tetapi selalu mencantumkan kesempatan yang lebih baik sebagai alasan untuk meninggalkan semuanya kecuali salah satu pekerjaan saya. Saat berdiskusi pada saat wawancara saya sedikit lebih mendalam. Jika saya pergi karena perusahaan sedang dalam penurunan saya menyebutkan itu. Jika itu masalah dengan atasan maka mereka mungkin sudah menurun atau tidak stabil dan Anda tetap tidak menginginkan posisi itu.

Hal utama adalah jujur ​​ketika mendiskusikan alasan Anda untuk pergi dan fakta bahwa pekerjaan itu lebih merupakan posisi kontrak daripada posisi permanen harus meyakinkan majikan potensial bahwa Anda serius tentang posisi mereka.

5
Bill Leeper

Kedengarannya rata-rata

Artikel ini agak lama menunjukkan 2 tahun (secara anekdot saya telah mendengar 18 bulan sebagai rata-rata)

Studi "Bouncing Back" itu sendiri menunjuk ke budaya retensi teknisi miskin. Perusahaan yang disurvei mengatakan "rata-rata waktu yang dapat diterima untuk mempertahankan pekerja TI mereka baru saja berakhir dua tahun ," yang turun dari masa kerja yang dapat diterima yaitu 33 bulan dalam setahun. sebelum. Miller ITAA mengakui pemutusan hubungan kerja adalah masalah tetapi mengatakan perusahaan mulai mendorong untuk meningkatkan retensi karyawan TI mereka beberapa tahun yang lalu.

http://news.cnet.com/2009-1001-943513.html

Tergantung pada apakah mereka kontrak atau permanen, dan jika membuat kontrak, apakah mereka diperbarui? Saya juga telah bekerja dengan orang-orang yang telah tinggal di perusahaan yang sama selama 15 tahun atau lebih dan terjebak dalam kebiasaan dalam semua hal.

5
adolf garlic

Dalam industri game 1-2 tahun adalah cukup normal. Yang penting untuk diperiksa adalah apakah mereka melompati kapal di tengah proyek, atau jika mereka berhasil melaluinya, dari awal hingga akhir. Jika seorang programmer tidak memiliki pengalaman kick-off atau fase akhir, atau memiliki kebiasaan untuk pergi begitu krisis dimulai, itu adalah tanda peringatan.

5

Saya memiliki 16 pekerjaan dalam kurun waktu hampir 7 tahun. Lakukan perhitungan.

Saya seorang kontraktor dan saya secara eksklusif menargetkan pasar itu, jadi saya biasanya tidak mencari peran permanen.

Saya tidak berpikir saya akan pernah menjadi permanen kecuali jika saya memiliki atau diberi pekerjaan yang sangat cocok dan menarik bahwa saya ingin melakukannya selama 5 tahun ke depan.

Tetapi pada saat ini, inilah yang saya suka lakukan, dan saya akan menaatinya selama saya bisa.

4
jonathanconway

Riwayat pekerjaan adalah masalah penting untuk diangkat dalam sebuah wawancara, tetapi saya tidak akan begitu cepat untuk membuat keputusan semata-mata pada metrik ini, dan sebelum wawancara yang sebenarnya karena itu bisa menipu.

Komentar sebelumnya memunculkan beberapa poin bagus, tetapi saya menemukan mereka agak terlalu umum, beberapa mengatakan bahwa suksesi cepat perusahaan mengindikasikan kandidat yang harus Anda hindari. Saya pikir itu argumen yang buruk jadi saya akan mencoba menggambarkan bagaimana ini bisa menjadi kandidat terbaik Anda.

Saya akan mempertimbangkan beberapa faktor, sebelum memutuskan:

  • Calon tahun pengalaman
  • Kandidat tingkat pengetahuan
  • Calon sikap, dorongan, motivasi (Anda dapat mengatakan itu saat wawancara)
  • Perusahaan tempat kandidat bekerja
  • Calon tanggung jawab di perusahaan-perusahaan itu
  • Terakhir, tetapi tidak kalah pentingnya, tanyakan pada diri Anda, perusahaan seperti apa perusahaan Anda? (yang Anda rekrut)

Saya juga akan mengemukakan masalah ini dalam wawancara dan meminta pendapat kandidat.

Sekarang saya akan sedikit menjelaskan mengapa begitu banyak faktor, dan mengapa keputusan ini tidak benar-benar hitam/putih dan selalu ada kemungkinan Anda salah.

Pertama-tama, metrik penting adalah jumlah tahun pengalaman dan tingkat pengetahuan. Ini biasanya akan memberi tahu Anda betapa bergairahnya kandidat itu, dan memberi Anda gambaran tentang pertumbuhan profesional.

Perusahaan-perusahaan yang menjadi kandidatnya juga penting untuk memahami dan menghubungkannya dengan dorongan/motivasi/ambisi sang kandidat.

Seperti poster sebelumnya mengatakan ada segala macam perusahaan dari startup hingga perusahaan, dan perbedaan dalam lingkungan kerja ada di peta. Demikian pula ada segala macam kandidat mulai dari yang benar-benar tidak kompeten hingga yang sangat cakap dan mentalitas dari ini-adalah-hanya-pekerjaan-9-ke-5-saya-tidak-bisa-menunggu-untuk-pulang-dan-melupakan- tentang-semua-ini-omong kosong. -Apa-waktu-itu? untuk orang-orang yang bersemangat yang melihatnya sebagai kerajinan dan ingin menjadi lebih baik.

Yang sulit adalah bahwa kecocokan yang berhasil untuk perusahaan Anda mungkin tidak melibatkan memilih kandidat dengan atribut terbaik dari daftar itu. Ini harus banyak berhubungan dengan budaya perusahaan Anda juga. Ini adalah fakta yang diamati dengan baik bahwa di perusahaan dengan manajemen yang buruk misalnya, atau pekerjaan yang benar-benar membosankan dan berulang-ulang, atau lingkungan kerja yang buruk, orang-orang terbaik cenderung pergi terlebih dahulu, yang kompeten mungkin pergi pada titik waktu tertentu, dan yang berkualitas buruk cenderung menempel selamanya. Alasannya cukup sederhana. Orang yang berkualifikasi tidak akan tahan dengan lingkungan yang buruk karena cukup banyak konflik dengan kerajinan yang saya sebutkan. Mereka terlalu peduli tentang pekerjaan untuk melakukannya dengan cara yang buruk, atau melihat bahwa input mereka tidak dihargai, atau ketidakpedulian umum terhadap hasil pekerjaan mereka. Mereka cukup percaya diri dalam keterampilan mereka untuk meninggalkan kapal tinta. Dan ini mungkin melibatkan kepergian selama tahun pertama. Mereka biasanya tidak memiliki masalah dalam mencari pekerjaan baru karena, yah, mereka bagus dalam pekerjaan mereka.

Perekrut dan pewawancara biasanya bertanya mengapa mereka mengambil pekerjaan itu? Nah, sama seperti sulit untuk mengatakan dari sebuah wawancara seberapa baik tepatnya atau memotivasi seorang kandidat, hal yang sama juga berlaku bagi kandidat yang mencoba mencari tahu apa lingkungan kerja di perusahaan tersebut, sebelum benar-benar mulai bekerja di sana.

Jika Anda adalah perusahaan kecil yang mencari kandidat yang bersemangat dengan pekerjaannya, ambisi dan dorongan adalah kualitas yang paling penting, dan tahun-tahun kecil dengan sejumlah perusahaan tidak berarti apa-apa. Dia mungkin kandidat yang kamu inginkan. Terlibat dalam produk dan memakai topi yang berbeda untuk menyelesaikan pekerjaan.

Jika di sisi lain perusahaan Anda memiliki posisi yang tersedia untuk pengembang back-end dengan spesifikasi yang telah ditentukan selama 5 tahun ke depan maka saya akan melangkah lebih jauh dan mencoba mencari tahu apa yang dia lihat sebagai posisi ideal. Apakah kandidat ini tertarik untuk menjelajahi domain yang paling dalam, atau dia lebih terdorong ke arah inovasi dan bersemangat tentang teknologi baru dan peluang untuk mempraktikkannya. Anda benar-benar harus mencocokkan seorang kandidat dengan pekerjaan yang Anda tawarkan. Kalau tidak, bahkan jika mereka memenuhi syarat, mereka akan pergi.

Juga, mentalitas startup dari mari-cari-cari-bagaimana-untuk-lakukan tidak benar-benar cocok dengan pekerjaan perusahaan, dan mentalitas perusahaan untuk memberi saya spesifikasi-yang-memberi tahu saya-bagaimana-caranya- do tidak benar-benar cocok dengan pekerjaan startup/perusahaan kecil.

Jika Anda merekrut perusahaan, saya kira beberapa tahun mungkin akan memberi tahu Anda sedikit lebih banyak daripada jika Anda merekrut perusahaan kecil.

Tetapi secara umum, jumlah tahun saja tidak benar-benar berarti apa-apa. Ini bisa menggambarkan kandidat yang tidak kompeten atau kandidat yang kompeten yang hanya mencari lingkungan kerja yang lebih baik dengan peluang yang lebih baik untuk tumbuh secara profesional.

Secara pribadi saya memiliki hal baru di mana setiap setengah tahun saya melihat ke belakang pada setengah sebelumnya dan mencoba memperkirakan seberapa banyak saya memiliki kesempatan untuk belajar/apa yang dapat saya lakukan untuk meningkatkan. Jika saya benar-benar pada titik macet di mana saya tidak benar-benar mengumpulkan pengetahuan dan saya tidak bisa mengatur untuk memengaruhi situasi menjadi lebih baik, saya akan pergi begitu saja. Tidak ada gunanya membuang waktu lagi. Itu terlalu berharga. Dan saya tidak menganggap diri saya sebagai elit di sini. Saya hanya mengatakan, mengapa membuang waktu ketika Anda bisa memanfaatkannya dengan lebih baik, dan lebih puas secara profesional dan dengan pekerjaan Anda.

Hal yang sama berlaku untuk orang yang kompeten. Bukannya mereka sengaja meninggalkan perusahaan setelah 1 tahun, hanya saja mereka belum menemukan yang tepat untuk menghabiskan waktu lima tahun ke depan.

2
Mircea Grelus

Mulai dari enam tahun yang lalu, saya berada di pekerjaan ketiga belas saya. Tetapi kebanyakan dari mereka adalah pekerja kontrak.

Beberapa telah menjadi kontrak untuk disewa, tetapi sepertinya tidak ada artinya akhir-akhir ini. Saya mendapat kesan bahwa banyak perusahaan tidak memiliki niat untuk benar-benar mempekerjakan, dan hanya menggunakan penunjukan kontrak-untuk-menyewa untuk membuat orang-orang yang sebaliknya tidak akan mengambil pekerjaan kontrak.

Hal-hal jangka pendek tidak boleh menjadi bendera merah tanpa wawancara. Anda tentu harus menanyakannya dalam wawancara, dan memberi kandidat kesempatan untuk menjelaskan. Di sisi lain, dengan banyak pekerjaan di bawah ikat pinggang Anda, Anda terkena banyak teknologi dan teknik yang berbeda.

2
Kyralessa

Tergantung pada jenis pekerjaannya. Jika seseorang terlibat dalam pekerjaan kontrak, itu tidak akan menaikkan bendera. Bukan hal yang aneh bagi suatu entitas untuk mempekerjakan banyak karyawan dan kontraktor ketika sebuah proyek perangkat lunak pada awalnya dibangun dan kemudian membiarkan beberapa staf pergi setelah rilis pertama selesai. Saya telah terlibat dalam beberapa kontrak sendiri dari beberapa bulan hingga satu tahun. Meskipun periode kerja awal yang disepakati relatif singkat, saya biasanya mendapatkan perpanjangan kontrak dengan membuat perjanjian tersingkat dua tahun.

2
Joel

Masalah dengan mengatakan "sudah dua tahun OK" adalah bahwa jika CV Anda membaca (kira-kira) dua tahun, dua tahun, dua tahun, itu akan dibaca bahwa ada peluang yang cukup bagus bahwa Anda akan pindah setelah dua tahun.

Anda perlu melihat kedua waktu rata-rata (saya katakan dua tahun adalah minimum, tiga sampai empat lebih baik) tetapi juga apa pekerjaan terlama di sana (idealnya setidaknya empat atau lima tahun) karena harus dipikirkan oleh pemberi kerja bahwa jika mereka memperlakukan Anda dengan benar, Anda akan bertahan untuk jangka waktu yang layak.

1
Jon Hopkins

Bagi saya, sebagai seseorang yang melakukan perekrutan, ini akan menjadi masalah untuk diangkat dengan kandidat sedikit bukan diskualifikasi langsung. Namun, jika kandidat adalah batas, ini mungkin menjadi faktor penentu. Ini adalah topik yang sangat baik untuk dibahas dalam surat lamaran. Satu hal yang tidak boleh dilakukan adalah mencoba menyembunyikan ini. Saya telah melihat resume yang tidak memiliki tanggal di dalamnya, bersama dengan daftar posisi yang panjang. Melakukan investigasi Google, ternyata sekitar 10 pekerjaan dalam 12-15 tahun. Itu adalah bendera merah yang pasti.

1
KeithB

Itu tidak selalu baik atau buruk.

Saya akan fokus pada kualitas pekerjaan itu. Jika orang itu mengalami kemajuan dalam 3 pekerjaan 2-tahun dalam 6 tahun terakhir, dan setiap pekerjaan memerlukan tanggung jawab, keterampilan, dll. Baru, saya akan menganggapnya sebagai positif.

Di sisi yang berlawanan, jika tugas hampir sama, itu peringatan.

Kuncinya, seperti yang terjadi pada kebanyakan penilaian orang, adalah untuk tidak menggeneralisasi. Cobalah untuk menggali sejarah Hop itu, apa yang orang itu pelajari di masing-masing, mengapa dia berubah, apa yang dia dapatkan setelah masing-masing, dll.

1
Ariel

Saya setuju bahwa, jika Anda melihat seseorang yang sejarah terakhirnya adalah pekerjaan kontrak daripada pekerjaan penuh waktu, maka waktu yang 'dapat diterima' dalam pekerjaan itu menjadi lebih pendek. Sebagai contoh, serangkaian kontrak satu atau dua tahun tidak selalu menunjukkan masalah, tetapi lebih baik menunjukkan bahwa proyek-proyek tersebut semuanya berdurasi terbatas, dan secara alami berakhir. Hal ini sangat mungkin terjadi jika kandidat memiliki keterampilan yang sangat spesifik yang dibutuhkan beberapa organisasi di luar proyek start-up atau wind-down.

Tentu saja, saya ingin mencari tahu mengapa mereka pindah posisi, dan saya ingin menindaklanjuti pasangan dengan majikan untuk melihat apakah mereka diperpanjang atau diperpanjang selama masa kontrak.

Saya telah melihat riwayat pekerjaan di mana kandidat memiliki serangkaian posisi tiga bulan yang sedang berlangsung, masing-masing dengan organisasi yang sepenuhnya berbeda, dan tidak pernah kembali ke perusahaan sebelumnya, yang merupakan bendera merah yang kontraknya tidak pernah diperpanjang. Menindaklanjuti tidak memberikan penjelasan yang kredibel selain "tidak cukup buruk untuk segera dipecat, tetapi tidak cukup baik untuk disimpan."

1
fcw

Ini bukan diskualifikasi, tetapi mereka perlu mengatasi masalah ini. Saya terus mengambil pekerjaan di mana persentase waktu saya yang lebih besar pada pengkodean sebagai lawan dari dukungan, manajemen proyek, tugas operasional, admin jaringan, dll.

Saya meninggalkan posisi dengan baik dan selalu berusaha membantu pengganti saya sebanyak mungkin.

0
JeffO

Saya kira itu tergantung, saya tahu banyak insinyur perangkat lunak bekerja sebagai "konsultan", yang berarti mereka hanya tetap pada "pekerjaan" hanya untuk satu proyek.

Hal lain yang perlu dipertimbangkan adalah berapa banyak pekerjaan yang dimiliki kandidat, jika hanya ada 2 dalam dua tahun terakhir yang saya anggap baik, tetapi, jika ada 7 pekerjaan dalam tujuh tahun terakhir maka itu adalah peringatan yang cukup jelas.

0
Jax